This is my world…

Posts tagged “Kyuhyun

[SuperIMPORTANT!] 5th Jib Mr.Simple, Show your support!!

Show SJ Your SUPPORT!

This thread contains INFORMATION AND TUTORIALS that can help International ELF
to support Super Junior win awards.

♣ T O P I C S :

Korean Music Charts Calculation Break Down
Korean Music Sites Information
Soribada Download Tutorial
SBS Take7 Voting (Mr.Simple)
Mnet Thumb Voting
SBS 1-min trial listening
Searching on Dosirak
Mnet Countdown Voting (KOREAN)
Mnet Countdown Voting (JAPANESE)

Why is online streaming important?

  • Online streaming is counted towards digital points along with digital album sales.
  • Digital points are included in music charts calculation, such as Music Bank’s K-Chart, Inkigayo’s Take 7, and ultimately, year end ceremonies, such as Golden Disk Awards.

Korean Music Charts Calculation Break Down

KBS Music Bank

What are the percentages break down for Music Bank’s K-Chart?

  • Digital source 60% (yes it plays a huge %) + Album Sales 10% + Appearance in Music Programs 20% + KBS Fondness Scale via detailed survey check 10%

How do they calculate K-Chart’s Fondness Scale?

  • Audiences’ Gender, Region, Age range; and then get the audiences to choose 3 of their favorite songs out of the nominated songs there.

How do they calculate Appearance in Music Programs?

  • TV : RADIO
    7 : 3

SBS Inkigayo

Requirements for the Mutizen Take No.1
  • Digital source 30% + Sales 20% + No.of broadcasts 20% + Poll Voting 10% + Searches 20%

Sites for calculation of ranking: Soribada, Melon, Mnet, SBS (site)
Sites for calculation of sales: Hanteo Chart (this is again crucial), Shinnara Media, HotTracks
Sites for calculation of searches: Naver, Empas

Votes are referring to: Mobile votes + SBS (site) votes

Credit: ContinueTVXQ.com| Shared by: lovekibummie@ SUPER-LEGACY.COM

Below is a chart made by MEMORIA (2PM Fansite) that explains what is counted towards the charts and etc. Most of these things, we cannot participate in. This is just for your information.
1. Melon
  • Login to Melon and run the Melon player.
    Daily: Only one cycle of a song can be run per ID, once a day.
    Live: One cycle of a song per hour.
    Music DL/MV: One cycle per ID.
  • Download 60% + Streaming 40%
  • You can’t play the same song 3x in a row.
  • Must have volume on.
  • You must close the player properly.

2. Dosirak

  • Login to Dosirak and run the Dosirak player.
    Daily: Only one cycle of a song can be run per ID, once a day.
    Music DL: One cycle per ID.
    MV: Two cycles per ID.
  • Download + Streaming
  • You can’t repeat the same song.
  • Must have volume on.
  • You must close the player properly.

3. MNET Music [download tutorial| streaming tutorial ]

  • Login to MNET and run the MPlayer.
    Daily: 49 cycles of one song allowed per ID.
    Song DL: One cycle per ID.
    MV: Two cycles per ID.
  • Download 60% + Streaming 40%
  • You can’t repeat the same song. (Ex. A, B, A)
  • You must close the player properly.

4. Bugs! Music

  • Login to Bugs! Music and play the Bugs player.
    Daily: 24 cycles per hour per track per ID.
    Music DL: One cycle per ID.
    MV: One cycle is automatically added to the chart upon DL.
  • Streaming 50% + Download 50%
  • You can’t repeat the same song.
  • Must have voume on.
  • You must close the player properly.

5. Soribada download tutorial

  • Login to Soribada and run the Webplayer.
  • There is no restrictions on streaming, music DL, and MV.
  • You can cycle them as often as you’d like.
  • Download 50% + Streaming 50%
  • You must create a new streaming list every day.
  • You must close the player properly.

Credit: MEMORIA | English Translation: hazyfiasco@2ONEDAY.COM
Shared by: usaiamhottest + lovekibummie@ SUPER-LEGACY.COM

Soribada Download Tutorial ATTENTION

  • Soribada’s free trial listening is no longer counted into digital listening (as confirmed by officials posting in or’s tweeter site).
  • Once you register, you will be given 10 free downloads effective for 7 days, these downlaods are counted in digital listening too. The same song (regardless of how many time you donwload) to the same ID is considered 1x, so please do not download the same song repeatedly, do it just once! free downloads are valid for 7 days, plese use up all the downloads by the 7th day.
  • You must provide a valid email address (the fastest mail engines are yahoo, gmail).
  • SOR English site can only download, no trial listening. 1min trial listening are not counted? As there are free donwloads, we do not recommend you buying the pass, please make use of the free donwloads, use those extra cash to buy albums if you can
  • SOR’s English site and Korean sites are not link, so you cannot use the old ID from SOR korean site to log into the English site, vice versa. Please register for a new ID.

Page of Signing up: http://kpop.soribada.com/En/
Posted ImagePosted ImagePosted ImagePosted ImagePosted ImagePosted ImagePosted ImagePosted ImagePosted ImagePage of downloading 5JIB’s songs: http://kpop.soribada…6&TID=KA0045213Posted ImagePosted Image

Credit: Michelle Fung |shared by: lovekibummie@ SUPER-LEGACY.COM
REPOSTING IN ANY WEBSITE THAT’S NOT FOR SJ/ELF IS FORBIDDEN!!!

SBS Take7 Voting (Mr.Simple)Page of Signing up: https://sbscert.sbs…./join/agree.jsp
Posted ImagePosted ImagePosted Image

No need to check mail box, sign in immediately on the voting page!!!

Page of Voting: http://wizard2.sbs.c…vMenuId=1004345

Posted Image

Posted Image

Posted Image

Credit: Michelle Fung |shared by: lovekibummie@ SUPER-LEGACY.COM
REPOSTING IN ANY WEBSITE THAT’S NOT FOR SJ/ELF IS FORBIDDEN!!!

Mnet Thumb VotingPage of Signing up: https://newmember.mn…MbrJoinGate.asp Posted ImagePosted ImagePosted Image

must use yahoo mail

Posted Image

Posted Image

Posted Image

Posted Image

Posted Image

Posted Image

Credit: Michelle Fung |shared by: lovekibummie@ SUPER-LEGACY.COM
REPOSTING IN ANY WEBSITE THAT’S NOT FOR SJ/ELF IS FORBIDDEN!!!

SBS 1-min trial listening

  • You must listen the whole album, sign in to listen, and download the SBS player software.

Page of trial-listening: http://miil.sbs.co.k…uid=A0000090462

Posted Image

Posted Image


Credit:
Michelle Fung |shared by: lovekibummie@ SUPER-LEGACY.COM
REPOSTING IN ANY WEBSITE THAT’S NOT FOR SJ/ELF IS FORBIDDEN!!!
TAKE OUT WITH FULL CREDITS AND WITHOUT EDITING. DO NOT CREDIT YOURSELF!!!

Searching on Dosirak

  • Open the website
  • Search: 슈퍼주니어
  • Search: Mr Simple
  • After you see the searching result don’t close it 1st, stay on the page for 2minutes then you can close the page, the same way for Mr.simple, must stay on the page result for 2mins.
Searching in Dosirak website(10%), the ranking of every week will be counted into KBS Music Bank charting.Searching page: http://www.dosirak.c…osirak_main.asp
Posted Image


Credit: Michelle Fung |shared by: lovekibummie@ SUPER-LEGACY.COM

REPOSTING IN ANY WEBSITE THAT’S NOT FOR SJ/ELF IS FORBIDDEN!!!
TAKE OUT WITH FULL CREDITS AND WITHOUT EDITING. DO NOT CREDIT YOURSELF!!!

Mnet Countdown Voting (KOREAN)

Login to Mnet. If you don’t have an Mnet account follow the instructions here.

  • Voting Period: Every Friday 11AM – Monday 9AM

Voting page: http://mnet.mnet.com…untDownVote.asp
Posted Image

Posted Image


Credit:
lovekibummie @ SUPER-LEGACY.COM
TAKE OUT WITH FULL CREDITS AND WITHOUT EDITING. DO NOT CREDIT YOURSELF!!!Mnet Countdown Voting (JAPANESE)Login to Mnet. If you don’t have an Mnet account follow the instructions here.
  • Voting Period: Every Friday 11AM – Monday 9AM

Register page: http://www.mnetjapan.com/entry/

Posted Image

Posted Image

Posted Image

Posted ImagePosted ImagePosted Image

Voting page: http://www.mnetjapan…mcountdownpoll/

CPosted Image

Posted ImagePosted ImagePosted Image

Credit: lovekibummie @ SUPER-LEGACY.COM
TAKE OUT WITH FULL CREDITS AND WITHOUT EDITING. DO NOT CREDIT YOURSELF!!!


Teaser Mr. Simple (Picture GIF & MP3)

I made it by myself…:)

free reupload … but,please take it out with full credit ^^

MP3 : Mr. Simple Teaser

Mr. Simple Siwon


Mr. Simple Heechul 

Mr. Simple Leeteuk

Mr. Simple Ryeowook

Mr. Simple Sungmin

Mr. Simple Donghae

Mr. Simple Yesung

Mr. Simple Shindong

Mr. Simple Kyuhyun

Mr. Simple Eunhyuk

SUPER JUNIOR COMEBACK

Mr. Simple

2011.08.02

credit to Ai_ELF


Not You ~ One Shot

apabila ada kesamaan nama, tempat dan kejadian semuanya hanya kebetulan…mmm, atau ada modif disana sini, kyaahaha..biar cem di pilem pilem gitu.. 

““““““““““““““““““““““““““““““““““““““““““““““““`

“Not You”

Author : Shandy Cheeks

 

Cast:

Shin Hyun Chan                                                            Cho Kyuhyun                                                  Han Soo Ra

*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*~*

[SJ.happiness]

“KYYAAAA~~~~,Hyun Chaaaannn…”

aku  baru datang berlari kekelas Hyun Chan sambil berteriak histeris “aiisshh..Soo Raaa.., kau ini, mau membunuhku hah!!”dia kaget setengah mati

“heee..mianhae aku mengagetkanmu. kau tau tidak, film Harry Potter terbaru akan tayang awal bulan depan..aku senang sekali, setelah sekian lama menunggu, akhirnya…” aku senyum senyum kegirangan

“aku pikir ada apa, ternyata Harry Potter.” Hyun Chan berdecak kesal

“hey..kau berjanji padaku tiga bulan yang lalu akan menemaniku nonton kalau film ini tayang, kau ingat janjimu kan Shin Hyun Chan!!” ucapku dengan nada agak tinggi

“aigoo..iya iya, kau tidak perlu marah begitu. Memangnya filmnya tidak jadi tayang kalau aku tidak ikut nonton denganmu hah..”

“mwo! Kau berniat untuk tidak ikut ya, awas saja kalau kau berani”ancam ku yang membuat Hyun Chan melongo tidak percaya

“kau ini, ingin sekali nonton atau mau balas dendam karena waktu itu aku memaksamu menemaniku nonton film yang tidak kau suka hah?” Tanya Hyun Chan dengan wajah curiga

“ahh..yaa..dua duanya. Setiap kali mau nonton, kenapa harus pilih film yang kau suka saja, kali ini kau harus nonton juga film yang aku suka, kau mengerti?

“hmm..kau saja yang tidak bisa memutuskan mau nonton apa saat aku tanya, lalu salah siapa?” tegas Hyun Chan dengan sedikit kesal

“haa…iya iya..” belum sempat aku menyelesaikan kalimatku..

“annyeong..seru sekali, kalian sedang cerita apa?” tanpa basa basi Kyuhyun datang dan duduk diantara kami

Kyuhyun, seorang namja yang Hyun Chan suka.

“ahni..bukan apa apa” jawab kami hampir bersamaan

“Pulang sekolah kau mau kemana Hyun Chan?”Tanya Kyuhyun pada hyun chan

“ah..tidak kemana mana, wae?”

“mau tidak jalan- jalan denganku?”

“johaseo..Soo Ra juga ikut kan?”Tanya Hyun Chan pada Kyu

Dengan cepat aku menjawab “aah..aku harus pulang cepat hari ini, mau membantu eomma ku membuat kue, yaa..buat kue” dengan wajah yang sangat serius aku meyakinkan mereka berdua

Aku mengarang alasan itu. Aku tau Hyun Chan menyukai Kyu, dan moment ini pasti sangat ditunggu- tunggu oleh Hyun Chan, aku tidak mau mengganggu mereka ^^

Teeett…..

Bel jam pertama pelajaran berbunyi..

——————————————————————————————————————————————

[secret. starlight moonlight]

#Hyun Chan POV#

Setelah pulang sekolah, aku dan Kyu pergi ke taman kota, saat ini sedang musim hujan, jadi cuacanya tidak begitu panas. Kami berjalan- jalan dipinggir kolam, memberi makan ikan- ikan, aku senang sekali bisa berdua dengan Kyu.  Aku menyukainya, aku tidak tau kapan tepatnya aku menyukai Kyu, perasaan itu mengalir begitu saja. Memang sudah lama aku berteman dengannya tapi tidak terlalu dekat, karena dia sudah punya pacar, dan aku tidak suka terlalu dekat dengan namja yang sudah punya pacar.

Kami mulai dekat saat Kyu dan pacarnya putus. Kyu mulai sering mengajakku ngobrol, aku senang ngobrol dengannya, nyambung. Dia baik sekali, lama kelamaan aku merasa dia memperhatikanku, aku jadi merasa sangat nyaman didekatnya.

Setelah lelah berjalan- jalan disekitar taman, kamipun duduk di bangku taman dipinggir kolam ikan

“gomawo Kyuhyun, sudah mengajakku kemari, aku senang sekali”

“jjinja? Baguslah, kalau begitu aku akan selalu membuatmu senang” katanya sambil tersenyum

“apa setiap hari kau akan mengajakku ketaman ini?”tanyaku sedikit bingung

“apa saja, apa saja yang bisa membuatmu senang, setiap hari kesini juga akan aku lakukan”

Aku tersipu malu, sambil menundukkan wajahku aku bertanya “wae?”

“karena kau special, kau special” dia menatapku, dan tersenyum

Aku pun tersenyum..

“aku menyukaimu Hyun Chan”

“m mwo??” aku kaget, apa yang baru saja aku dengar. Aku tidak menjawab dan sepertinya dia juga tidak inginkan jawaban

“kau baik sekali, kau berbeda dari yeoja lain, aku bisa melihat ketulusan dimatamu. Tidak apa- apakan aku menyukaimu, Hyun Chan?” dia melanjutkan kalimatnya

Aku senang, tapi….eotteokhae, aku harus bagaimana..gumamku dalam hati

“gomawo, kau menyukaiku, kau juga sangat baik Kyuhyun” aku bingung harus jawab apa

——————————————————————————————————————————————

Oh nan~

 

Geu nooga nooga mweorado naneun sanggwan eobdago

Geu nooga nooga yokhaedo neoman barabondago

Na dashi taeyeonandaedo ojik neoppoonirago

 

(Tic Toc Tic Toc~) Shigani heulleodo

Oh nan~

“yoboseyo..”

“Hyun Chan, aku tidak mau sendiri..” rengek Soo Ra

“mianhae.., ini benar- benar mendadak, aku juga tidak tau akan seperti ini. Aku benar- benar minta maaf..”

hari ini film Harry Potter diputar di bioskop, tepat saat liburan sekolah. aku tidak bisa menemani Soo Ra nonton karena harus pergi ke sokcho ketempat ajuhssi ku, dia sedang sakit. Eomma memintaku untuk mengantarkannya karena appa sedang banyak kerjaan dikantor. Karena sedang libur ajoemma meminta kami untuk menginap, appa akan menyusul kalau kerjaanya sudah selesai. Waaahh pantainya sangat indah disini.

——————————————————————————————————————————————

“Bagaimana ini, aku tidak mau nonton sendiri.”gumamku dalam hati

Aku sedang berada di swalayan saat membaca pesan dari Hyun Chan yang mengabarkan tidak bisa menemaniku nonton. Mana boleh dia begitu padaku, aku berkata pelan, lalu..

“apanya yang tidak boleh?” tiba tiba Kyuhyun ada disebelahku

“ah..ahni eobseo” jawabku kaget

“sepertinya kau sedang mengeluhkan sesuatu, ada apa?mungkin aku bisa bantu”

“Hyun Chan tidak bisa menemaniku nonton Harry Potter hari ini,  padahal sudah lama aku menunggu film ini”jelasku

“hmm, iya dia bilang ke sokcho”

Aku mengangguk

“bagaimana kalau aku temani” sambil tersenyum

“m mwo?? kau”

“ne, kenapa. Tidak mau?”

Aku berpikir, apa aku nonton sama Kyuhyun saja. Tapi  bagaimana dengan Hyun Chan, apa dia tidak apa- apa. ah..kami kan tidak melakukan apa- apa, hanya nonton dari pada aku nonton sendirian..

“Hey yeoja..”panggil Kyu membuyarkan pikiranku “kau mau tidak, akan aku temani”

“ne, johaseo..”

Selesai nonton, Kyuhyun mengajakku makan. sejenak aku memperhatikannya, dia memang sangat baik dan perhatian, pantas saja Hyun Chan menyukainya, dia bisa membuat yeoja merasa istimewa berada didekatnya. Mudah mudahan saja dia yang terbaik untuk chan.

——————————————————————————————————————————————

Masuk sekolah…~

Begitu jam istirahat aku langsung menjumpai Soo Ra kekelasnya..

“annyeong.., sepertinya sudah lama sekali kita tidak bertemu ya” sapa ku

“ah annyeong, ne..laaamaaa sekali. Bagaimana sokcho?”

“waahh..indah sekali. Pantainya luar biasa, aku ingin kembali lagi kesana” sambil membayangkan pantai sokcho yang indah

“liburanmu pasti menyenangkan disana, lalu bagaimana pamanmu?

“ne, menyenangkan sekali. Ajuhssi hanya perlu istirahat, dia adik kesayangan eomma ku, karena itu eomma sangat khawatir waktu mendengar ajuhssi sakit, karena itu kami langsung kesana” jelasku panjang lebar

“oh sukurlah kalau begitu..”

“eh..bagaimana denganmu, apa waktu itu kau jadi nonton HP?”tanyaku yang baru teringat film itu

“oh..ne”jawabnya singkat

“mianhae, kau jadi nonton sendiri” ucapku menyesal

“gwaenchanayo”

“aku sudah dapat tugas, apa kau mau keperpustakaan?”tanyaku

“andwe, lagi malas. Kau sendiri saja tidak apa kan?”

“gwaenchanayo, aku pergi ya”

 

~Diperpustakaan~

#Hyun Chan POV#

Aku mendengar suara orang yang sedang bicara, aishh..ini kan perpustakaan kenapa mereka ngobrol disini, gumamku dalam hati. Tapi sepertinya aku kenal suara itu, seperti..Kyuhyun. Aku mendekatkan telingaku ke rak buku disebelahku, asal suara itu.

Namja 1 :”kau ini, kenapa bisa begitu. sejak kapan kau menyukainya”

Kyu :”aku juga tidak tau kenapa begini, aku menyukainya sejak nonton waktu itu”

Namja 1 :”sebenarnya siapa yang paling kau suka? Yeoja itu atau temannya??

Kyu :”hah..keduanya”

Namja 1 :”haiisshh…kau ini (sambil memukul buku kekepala Kyu),salah satu”

Kyu:”aigoo, jangan memukulku. yeoja itu..dia berbeda dari yeoja yang pernah aku temui. Tapi Soo Ra, dia menarik, sepertinya aku lebih menyukainya”

DEGG..

Aku tertegun mendengar Kyu menyebut ‘Soo Ra’, apa..Kyu menyukai Soo Ra?

Aku langsung menemui Soo Ra dan menanyakan apa waktu itu dia pergi nonton dengan Kyu

“mianhae Hyun Chan, aku tidak bilang padamu, aku takut kau akan berpikir lain terhadapku. Aku hanya tidak mau nonton sendirian, kau tau kan aku tidak suka di bioskop nonton sendiri. Saat itu aku bertemu Kyu dan dia menawarkan diri untuk menemaniku, mianhae..aku tidak bermaksud apa- apa” jelasnya

Aku hanya bisa terdiam, aku tidak tau harus apa, aku tidak bisa marah pada Soo Ra, dia sahabatku, lagi pula dia tidak salah..aku harus bagaimanaa….

#POV end#

 

~Ditaman…~ [arco.perfect world]

“Kau bohongkan?” Tanyaku sambil menundukkan kepala

“Mwo?”

“Kau bohong, soal perasaan itu. Kau tidak pernah menyukaiku

Tidak pernah suka”. Dengan sedikit keberanian aku menatapnya yang duduk disebelahku

Benarkan? Aku menekankannya

“apa yang kau bicarakan?”

“Kenapa kau lakukan ini padaku? disaat aku yakin kau baik untukku. Kalau memang tidak suka kenapa kau selalu ada untukku? Kenapa…Mempermainkan perasaaanku seperti ini”. Aku mulai gemetar, tapi mencoba untuk tidak menangis didepannya.

“S..Shin Hyun Chan..a aku,

mianhae..aku memang pernah menyukaimu, tapi setelah aku bertemu Han Soo Ra, aku tidak tau harus bagaimana”

 

Dengan senyum perih “hm..aku mengerti, aku hanya persinggahan saja, benarkan?”

“anhi..Hyun Chan..”

Aku bangkit dari tempat dudukku dan langsung pergi meninggalkan Kyuhyun tanpa berkata apa apa lagi.

“Hyun Chan…”

Aku tidak memperdulikan panggilannya, aku terus saja pergi

 

~Disekolah…~

“Hyun Chan..bisa bicara sebentar?” pinta Soo Ra

“ne..ada apa Soo Ra..”

Dia menggenggam tanganku sambil tersenyum “Hyun Chan, mianhae..aku tidak pernah bermaksud untuk melukaimu seperti ini”

“hah..kau ini bicara apa Soo Ra, aku tidak mengerti” sambil melepaskan tanganku

“aku masih menyukai choi siwon. Dia masih menguasai hatiku, kau tau. ”

“jjinja? Itu bagus. Lalu apa hubungannya denganku. Aku semakin tidak mengerti?”

“jangan pura pura lagi, aku tau kau terluka saat Kyuhyun dan aku pergi nonton berdua dan saat kau tau dia menyukaiku. Jangan pura pura kuat didepanku. Aku ini sahabatmu.”

aku menatapnya dalam “kau ini, kenapa selalu tau apa yang aku rasakan. Sudahlah, aku tidak mau membahas itu lagi, kau lebih penting bagiku”

“Kyuhyun, dia memang tidak pantas untukmu..maksudku, dia memang baik tapi dia tidak cukup baik untuk sahabatku. Pria macam apa itu, menyukai seorang gadis lalu juga menyukai sahabatnya, aishh..”

Aku tertawa kecil saat mendengar Soo Ra berkata seperti itu

“kkaja, kita ke kantin, aku yang traktir” ajak Soo Ra

“jjinja?? Hari ini aku mau makan banyak lo”

“Ok” jawabnya yakin

Kami tertawa sambil keluar kelas menuju kantin..

———————

bel berbunyi, saatnya pulang. Soo Ra dijemput appa-nya karena langit sudah sangat gelap. Sepertinya akan hujan lagi.Kami tidak bisa pulang bersama karena rumah kami beda arah.

Aigoo..aku lupa bawa payung gumamku dalam hati, hah..terpaksa harus menunggu hujan reda. Banyak siswa lain yang juga tidak bisa pulang karena terjebak hujan, sepertinya mereka semua kesal karena tidak bisa pulang. Tapi aku, aku menikmatinya..aku suka hujan.

Aku melihat Kyu berjalan mendekat kearahku,

[tearliner.raincoat]

“mianhamnida..”ucapnya dengan nada menyesal

“untuk apa?”

“untuk semuanya, seharusnya aku tidak begini” lanjutnya

“ahni..gomawo” kataku sambil tersenyum simpul

“mwo? Wae?”

“aku bisa belajar satu hal darimu, untuk tidak mengganggap semua kebaikan dari seorang namja adalah cinta.

Kau melakukan itu kepada semua yeoja, karena kau memang pengertian dan sangat baik. Semua yeoja pasti akan menangkap kesimpulan yang sama denganku saat bersamamu, berhati hatilah dengan sifatmu itu.Ok”

 

“Shin Hyun Chan…

Gomawo…”

 

Sambil tersenyum aku pun berlalu menembus hujan…sekarang aku bisa melepasnya tanpa beban.. karena dia memang bukan orang yang tepat buatku..kurentangkan tanganku dan menikmati hujan hari itu..

 

~~*****~~

13/07/11

Huh…selesai juga..dengan aroma bakaran aku bisa menyelesaikannya (kayak Patrick waktu nyelesein lagu pertamanya,,aikaikaikaikaik..). haaahh…aku tidak tau apa ku tulis ini, aneh. Ini yang pertama, (emm..sebenarnya yang kedua, yang pertama belum selese. dah cem sinetron, kepanjangan jadi males lanjutinnya) siapa pun yang baca ini, mohon kripik dan sarapannya..laperrr..

[Super junior – happiness, Secret – starlight moonlight, Super junior – it’s you, Arco – perfect world, Tearliner – raincoat]


Tell Me Goodbye | One Shoot |

Title                       : Tell Me Goodbye

Author                  : Ai_ELF

Genre                    : Romance, Tragic

Rating                   : PG-15

Cast                       :

- Song Rye Sha

- Lee Donghae

- Cho Kyuhyun

Length                  : One Shoot

Song Fict             : Tell Me Goodbye by BIGBANG

Disclaimer          : I’m only own the plot of this story. The characters are belongs to themselves. So, do not copy this story without permission.

About FF              : Well this ff is a request from  Ika Arysa Song. I hope you like it J 

Warning              : Author males kasih pov ni..:P jadi silakan dikira-kira itu pov siapa. Kalo kurang jelas silakan tanya. Ini nantinya aka nada lumayan banyak pergantian POV… tapi tenang aja.. jelas kok itu POV siapa ^^… okay….let’s read and enjoy this fanfiction J 

 

 

 

Tell me goodbye,

tell me goodbye those hands that embraced me  

Tell me goodbye,

tell me goodbye seem to be letting go if forgetting me will give you freedom

Baby Tell me goodbye, tell me goodbye 

 

 

Aku menangis karenamu…

Hatiku sakit karenamu…

Bisakah kau kembali ke dalam pelukanku?

Sebentar saja…

Hanya sejenak…

Aku merindukanmu…

Segala tentang dirimu selalu terbayang dalam pikiranku…

Jangan…

Aku tidak ingin mendengarnya…

Kumohon… aku mencintaimu…

Lebih dari aku mencintai diriku sendiri…

♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥——————————————————————————————–

Aku Song Rye Sha…

                Aku memang terlihat seperti gadis biasa lainnya…

                Namun diriku yang sebenarnya…

                Aku seorang…

“Ryesha… lihat! Ada tugas untukmu!” Seorang memanggilku. Ternyata dia temanku,Donghae.

“Tugas?” Tanyaku singkat.

“Ini… kamu harus menjemput gadis ini.”

“Hmm… baiklah. Aku pergi dulu.”

“Hati-hati!”

Bagaimana?

                Aku ini seorang Angel…

                Ya… malaikat yang bertugas menjemput manusia yang ‘telah habis waktunya’

                Malaikat pencabut nyawa.

♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥——————————————————————————————–

Bulan mulai menampakkan keagungannya. Dengan gagah dia bersinar di hari yang semakin gelap. Cahaya yang kemerahan menghiasi langit petang ini. Ryesha berjalan dengan santai menuju tempatnya untuk ‘menjemput’ gadis yang dibicarakannya dengan Donghae tadi. Tidak lama kemudian dia sampai di sebuah rumah yang megah. Dia mengeluarkan sayapnya yang berwarna hitam dan transparan. Dia mulai melayang rendah,mengepakkan sayapnya dan terbang mendekati rumah megah itu. Dia berhenti sejenak,menatap jendela di hadapannya. Tampak seorang gadis sedang menangis di dalam sana. Tangannya menggenggam sebuah pisau yang kelihatannya tajam. Dan sedetik kemudian gadis itu menggoreskan pisau itu ke pergelangan tangannya. Dia mengulanginya,kini lukanya semakin dalam. Dia menggigit bibirnya menahan sakit yang dia rasakan. Darah segar mengalir dari pergelangan tangannya. Kini dia mulai merasakan pandangan matanya mulai kabur. Matanya berkunang-kunang dan segalanya semakin gelap.

“Gadis bodoh.” Gumam Ryesha sambil menerobos masuk jendela kamar gadis itu.

Gadis itu sudah tidak sadarkan diri. Dia semakin lemah ketika Ryesha menggenggam tangannya. “Kau bodoh. Mati itu sakit. Caramu juga salah. Jangan di pergelangan tapi di leher. Lebih cepat mati,kau tahu?!”

“K..kau…S..Siapa…?” Tanya gadis itu terbata-bata dengan sedikit kesadaran yang masih tersisa.

“Tidak usah kenalan. Kau mau mati kan? Kukabulkan!”

Ryesha menganggkat tangannya—mengibaskan sabit tajam yang dia genggam—menyeret roh gadis itu keluar dari sang empunya. Dengan mata yang berkilat-kilat Ryesha membawa roh anak itu menuju dunianya yang baru. Dan tugasnya malam itu telah selesai. Ryesha kembali mengepakkan sayapnya dan mulai terbang menjauh. Dia menengok sejenak ke rumah itu. Dilihatnya dua orang paruh baya membuka pintu kamar gadis tadi. Merengkuh tubuh gadis yang sudah tak bernyawa itu. Menangis sejadinya.

♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥——————————————————————————————–

Malam ini berakhir sama seperti biasanya. Berakhir penuh tangis dan kesedihan. Aku seorang malaikat pencabut nyawa… aku tidak seharusnya peduli pada orang-orang itu karena itu memang tugasku. Namun,ada kalanya aku juga merasa menjadi yang paling bersalah di dunia ini. Aku terkadang merasa bahwa aku merenggut segala mimpi dan harapan seseorang. Di saat mereka sedang berjuang untuk mimpi dan harapannya,aku malah harus menjalankan tugasku untuk ‘menjemput’ mereka. Aku terkadang menyalahkan diriku sendiri. Segalanya begitu berat bagiku. Tugas ini bukanlah suatu hal mudah.

“Kau kenapa?” Tanya Donghae yang tiba-tiba sudah ada di sampingku. Well, dia juga malaikat sepertiku.

“Tidak ada apa-apa.” Jawabku singkat.

“Kau bohong… Kau memikirkan hal yang sama lagi kan?”

“Bagaimana bisa tahu?”

“Aku berteman denganmu sudah lama. Kau tak bisa mengelabuhiku.”

“Yah,kau benar Lee Donghae.”

“Ayolah… Kau tidak bersalah sama sekali.”

“Tapi…”

“Sudahlah. Takdir manusia hanya Tuhan yang tahu. Hidup-mati senang-sedih tawa-tangis itu semua hal biasa. Bukan karena kau yang mencabut nyawa orang-orang itu lalu kau yang bersalah.”

“Begitukah?”

“Tanpa keraguan.”

“Terimakasih Donghae-ya… Kau selalu bisa menghiburku.”

“Teman selalu ada untukmu.”

Donghae memelukku erat. Aku hanya diam merasakan kehangatan pelukannya. Aku selalu bisa tentram jika berada di dekatnya. Rasanya hangat dan begitu nyaman. Segala bebanku hilang saat aku bersandar di pundaknya. Dan aku bersyukur karena Donghae lah yang menemaniku menjalankan tugasku di dunia ini.

♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥——————————————————————————————–

Keesokan harinya seperti biasa aku dan Donghae berangkat ke sekolah. Kami memang tinggal bersama,jadi kemanapun selalu bersama.Kami juga bersekolah di sekolah yang sama. Aku tinggal di bumi untuk menjalankan tugasku sebagai malaikat. Aku dan Donghae juga menyamar,menjadi anak sekolah layaknya manusia biasa. Dan pagi ini ketika sampai di sekolah ternyata sekolah sudah ramai. Aku dan Donghae bersekolah di ATA senior high school of Korea. Di kelas semua anak memandang hanya ke satu arah. Dan membisikkan sesuatu—-yang entah apa itu—sama sekali tidak terdengar olehku.

 

“Ada apa sih?” Tanyaku pada seorang temanku yang bernama Junghee.

“Itu ada murid baru.” Jawabnya.

“Siapa?”

Dia menjawab sambil menunjuk dan mengerucutkan bibirnya. “Tuh…”

Kini aku juga memandang ke arah yang sama dengan teman-temanku. Aku melihat seorang namja—yang bisa dibilang cukup tampan dalam sekali memandang. Wajah namja itu terlihat sendu namun memancarkan ketenangan. Dia samasekali tidak memperhatikan orang-orang di sekitarnya. Dia—yang terlihat dengan tampang yang seharusnya menunjukkan sifat dewasa—ternyata SIBUK BERMAIN GAME!

Bel masuk berbunyi nyaring dan semua kembali ke tempat duduk masing-masing. Semua mengikuti pelajaran dengan tenang. Dan saat itu barulah aku tahu dari guru yang mengajar bahwa murid baru itu bernama Cho Kyuhyun. Dia baru pindah dari Amerika namun dia asli Korea. Dia memang sedikit pendiam namun otaknya jenius. Cemerlang! Dia bisa menjawab semua soal dengan benar hanya dalam hitungan detik. Dia juga mengindahkan bentakan seorang guru yang melarangnya bermain game dengan menjawab semua pertanyaan dari guru itu dengan sempurna. Dia menakjubkan sekali. Wow!

Saat jam istirahat semua murid segera berhamburan keluar. Di kelas hanya tinggal aku,Donghae,dan Kyuhyun—yang tentu saja sibuk bermain game.

“Kalian tidak keluar juga?” Kyuhyun tiba-tiba membuka mulut memecah keheningan.

“Maksudmu kami?” Tanyaku.

“Tentu saja. Siapa lagi?” Tanyanya lebih menekankan pada diri sendiri.

“Tidak tertarik.” Sela Donghae dingin.

“Ngomong-ngomong siapa nama kalian?”

“Aku Song Rye Sha.”

“Lee Donghae.”

“Kau cantik,Ryesha-ssi.”

“M…mwo?”

“Aku biasanya hanya suka gadis-gadis dalam game. Tapi untukmu ada pengecualian.”

“…” Dan aku hanya bisa diam mendengar perkataannya.

“Kamu mau jadi pacarku?” Tawar Kyuhyun tiba-tiba—yang membuat Donghae tersedak—walaupun ia tidak sedang minum atau makan apapun.

“M…MWOYA???” Tanyaku kaget bukan main.

“Kau pacarku sekarang.” Katanya tegas.

“Apa-apaan?!! Aku kan belum jawab!” Bentakku.

“Setauku aku tidak minta pendapatmu.” Jawabnya seenaknya.

“Hey hey…sudah masuk.” Donghae membuatku menahan emosiku.

♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥——————————————————————————————–

Semenjak Kyuhyun mengatakan dia menjadi namjacinguku aku selalu diikutinya kemanapun aku pergi. Sial. Dia jadi menyebalkan sekali. Pulang sekolah dia mengantarku,pagi hari dia menjemputku,saat istirahat selalu di sampingku. Dia jadi mengekor kemanapun aku pergi. Dan semakin lama aku mengenalnya barulah aku tahu bahwa dia seorang otaku. Pantas saja dia selalu membicarakan tentang computer,game,dan hal-hal seperti itulah! Dan yang membuatku kagum,dia ternyata bercita-cita menjadi desainer!

“Jagi…” Panggil Kyuhyun.

“Apa?”

“Aku mau buatkan pakaian untukmu.”

“Benarkah?”

“Iya… hmm… aku mau buatkan pakaian malaikat untukmu!”

“M…malaikat?”

“Iya. Aku ingin buatkan untukmu. Kamu itu seperti malaikat. Wajahmu itu malaikat banget loh!”

“B…benarkah?”

“Iya.”

Apa katanya??? Pakaian malaikat???

Wajahnya berseri-seri saat mengatakan ingin membuat pakaian malaikat untukku. Dia tersenyum manis padaku lalu mulai menggambar rancangan pakaian malaikat untukku.  Dia sungguh terlihat tampan sekali. Aku masih ingat betul wajahnya saat dia bilang aku seperti malaikat… iya Kyu… Aku memang seorang malaikat… bagaimana jika kau tahu hal ini…? Kyu… Aku sudah benar-benar mencintaimu… Tapi kenyataan aku seorang malaikat… bagaimana mungkin…

“Lihat! Jagiya~”

“Kenapa?”

“Apa ini bagus?”

“Mana sini.”

“Ini…ada sayapnya juga ^^”

“Ah….iya bagus sekali,Kyu.”

“Aku akan segera membuatnya untukmu!”

“Ne ^^”

“Tunggu ya^^ ini special untukmu,jagi”

Kyunhyun tersenyum manis padaku lalu mengecup lembut bibirmu. Kemudian dia berlari pergi sambil melambaikan tangannya padaku. Dia masih menyunggingkan senyum manis padaku,dia menggenggam erat kertas berisi desain pakaian malaikat untukku. Dia berlari menyusuri koridor sekolah. Rambutnya yang hitam berkilauan tertimpa sinar matahari. Semua tentang Kyuhyun terbayang jelas dalam benakku,senyumnya yang sendu dan begitu hangat,tawanya yang khas,segalanya. Ah,ternyata aku memang benar-benar sudah jatuh cinta padanya.

“Ryesha…” Seseorang menepuk pundakku pelan.

“Ah…Donghae! Ada apa?”

“Kau dapat tugas lagi…”

“Hmm…” Aku hanya bergumam dengan wajah murung.

“Ryesha…” Donghae menyebutkan namaku tidak seperti biasanya. Dia juga murung.

“Apa?”

“Orang yang harus kau jemput…”

“Siapa?”

“Dia… Kyuhyun.”

“Kyuhyun? Wah… Banyak orang yang bernama Kyuhyun!”

“Cho Kyuhyun. Namjacingumu,Ryesha…”

“K…Kyu??? Apa maksudmu? Jangan bercanda!”

“Aku serius… Sungguh…”

“Kau bohong,kan? Lee Donghae! Bicara jujur padaku!”

“Apa ada sorot kebohongan dalam mataku,Ryesha?”

Aku hanya bisa memandang Donghae dengan pilu. Kutatap matanya dalam-dalam. Cahaya yang terpancar dari matanya itu menunjukkan dia memang berkata jujur.

♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥——————————————————————————————–

Hari ini aku sungguh tidak bersemangat. Sama sekali tidak bergairah untuk menjalani hidup. Bagaimana bisa aku semangat jika aku tahu bahwa satu minggu lagi tepat di hari ulang tahunku dan Kyuhyun—yang kebetulan sama—aku harus ‘menjemput’ Kyuhyun. Tidak! Aku tidak bisa! Aku ingin berhenti saja menjadi malaikat seperti ini. Ini terlalu menyakitkan…

♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥——————————————————————————————–

“Jagiya~” Kyuhyun menepuk pelan punggung Ryesha.

“K…Kyu?” Jawab Ryesha gugup.

“Kenapa? Kamu sedang tidak enak badan?” Dan sedetik kemudian Kyuhyun menempelkan dahinya pada  dahi Ryesha untuk mengecek suhu tubuh Ryesha.

“A…aku tidak apa-apa kok!” Ryesha menjauh dari Kyuhyun karena dia akan sangat malu jika Kyuhyun melihat wajahnya yang merah.

“Eh…pakaiannya sudah hampir selesai dibuat!” Kyuhyun berkata dengan semangat.

“Oh ya? Aku tidak sabar ingin lihat hasilnya. Pasti sangat bagus kalau kamu yang buat!” Ryesha menanggapi tidak kalah semangat.

“Aku buatkan yang terbaik untukmu.” Terang Kyuhyun sumringah.

“Hmm… Kyu…”

“Iya?”

“Kamu sangat ingin menjadi desainer?”

“Iya! Itu kan cita-citaku. Aku juga sangat ingin jadi programmer handal.”

“Kyu… bagaimana kalau itu tidak tercapai?”

“Tentu aku akan sangat sedih,kecewa,dan marah!”

“Hmm… Kyu… Kau benar-benar menginginkannya?”

“Iyalah! Selama ini aku selalu berusaha keras untuk mencapai apa yang aku inginkan. Dan kelak aku ingin menjadi seorang yang sukses. Aku ingin semuanya bisa tercapai sesuai keinginanku.”

“Bagaimana jika tidak bisa?”

“Ya! Kamu bicara apa,jagi? Aku pasti bisa. Aku yakin kok.”

“Aku hanya mengandaikan saja.”

“Tenang saja,jagi~! Aku pasti bisa menjadi orang sukses.”

“Iya. Aku tahu itu. J”

“Aku pergi dulu ya,bajunya sedikit lagi selesai.”

Kyuhyun memeluk Ryesha sejenak kemudian pergi meninggalkan Ryesha yang masih terpaku dalam kekalutan hatinya. Dia benar-benar tidak bisa berkata apa-apa lagi. Apakah dia harus segera kehilangan Kyuhyun?

♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥——————————————————————————————–

Aku merasa begitu lemah…

Aku benar-benar tidak bisa berbuat apa-apa…

Kyuhyun… aku sangat mencintainya. Bagaimana mungkin aku harus ‘menjemput’ dirinya. Aku tidak bisa! Aku tidak ingin menghancurkan mimpi-mimpinya. Dia begitu optimis dan penuh semangat. Dia sangat berharap bisa mencapai segala yang dia inginkan. Aku tidak mungkin bisa melihatnya hancur. Aku tidak mungkin bisa melihat Kyuhyun menderita dan putus asa.

Kali ini aku benar-benar membenci hidup ini. Aku merasa akulah yang benar-benar bersalah. Aku lemah! Aku bodoh! Aku jahat! Aku menghancurkan mimpi dari seorang yang sangat aku cintai. Sungguh, ini hal paling menyedihkan yang pernah kualami.

♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥——————————————————————————————–

“Kyuhyun~ ayo makan dulu…”

“Tidak,eomma… Aku makan nanti saja.”

“Nanti kamu sakit,Kyu.”

“Aniya~ aku tidak akan sakit hanya karena tidak makan sekali saja.”

“Kau ini keras kepala.”

Aku tidak peduli pada eomma yang sedari tadi menyuruhku untuk istirahat sejenak dan makan. Aku harus menyelesaikan ini. Baju ini harus jadi,lusa! Ya… lusa adalah hari ulang tahun Ryesha—dan aku juga.

Aku mengangkat baju ini. Sebuah mini dress. Rencananya aku akan mengajaknya makan malam lusa. Aku akan memberikan baju ini padanya pagi hari di sekolah karena aku ingin melihatnya mengenakan ini saat makan malam. Pokoknya baju ini harus selesai malam ini juga. Tinggal sedikit sentuhan akhir dan baju ini akan sangat sempurna.

♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥——————————————————————————————–

“Ryesha…kau kenapa? Jangan murung terus…”

“Donghae! Apa kau tidak mengerti perasaanku?”

“Aku tahu… tapi kamu harus tegar. Kamu harus menghadapi hal ini.”

“Aku takut! Aku tidak bisa Lee Donghae! Aku lemah! Aku tidak tegar!”

“Aku tahu kau bukan gadis seperti itu,Ryesha. Aku percaya padamu kau bisa tahu mana yang terbaik bagi hidupmu.”

“Aku tidak tahu! Aku tidak bisa berpikir lagi!”

“Ryesha…dengarkan aku… Besok kau memang harus ‘menjemput’ Kyuhyun. Kekasih yang sangat kau cintai. Tapi… jadikanlah besok adalah hari terbaik untuknya.”

“Bagaimana mungkin???”

“Kau mengerti maksudku,Ryesha. Kau tahu bahwa hidup ini penuh misteri. Manusia tidak akan pernah bisa melihat apa yang akan terjadi. Tapi kau tahu bahwa Tuhan telah memberikan jalan pada masing-masing umatnya.”

“Aku tidak mengerti apa yang kau bicarakan!”

“Hidup ini tidaklah mungkin selalu berjalan sesuai dengan apa yang kita inginkan. Terkadang luka dan air mata akan menjadi perhiasan dalam hidup kita. Perhiasan yang diberikan oleh Tuhan sebagai hadiah. Kita hanya bisa menerimanya—walaupun kita bisa mengubahnya—dengan susah payah tentunya. Kau ingat… hadiah ini tidak selalu bagus. Ada yang bahkan kita tidak suka. Tapi hadiah,apakah kita akan mengembalikannya? Tentu tidak,Ryesha. Itu sudah takdir untuk kita. Hadiah yang bahkan mungkin sangat buruk pun harus kita terima.”

“Kenapa?? Tidak suka kenapa harus diterima???”

“Semua ada hikmahnya… kesakitan dan luka hanya sesaat. Tapi kebahagiaan bisa untuk selamanya. Berpikirlah positif, Ryesha… “

“Tapi… bagaimana kalau dia mengalami penyesalan?”

“Penyesalan bagaimana?”

“Kau tahu kan,Donghae… Setiap roh yang dijemput bisa mengalami penyesalan…”

“Iya…aku tahu.”

“Aku tidak mau Kyuhyun mengalami penyesalan karena dia bisa menderita!”

“Aku tahu…Jadi bagaimana maumu?”

“Aku tidak mau menjemputnya. Aku mau dia membenciku saja! Aku mau dia melupakanku!”

“Terserah kau mau bagaimana… aku hanya mau bilang. Perpisahan tidak harus berakhir dengan tangis dan kesedihan. Berpisah dengan cara yang baik adalah sebuah pilihan tepat.”

“Apa maksudmu?”

“Kau akan mengerti seiring berjalannya waktu.” Donghae meninggalkanku yang kebingungan dengan perkataannya yang penuh misteri tersebut. Dia semakin membuatku bingung saja.

♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥——————————————————————————————–

Keesokan harinya ketika Ryesha baru saja sampai di depan kelasnya suasana masih lenggang. Namun di depan pintu sudah ada Kyuhyun menunggunya—yang membuat dirinya kaget.

“Annyeong~” Sapa Kyuhyun hangat.

“Mau apa ke sini?” Ryesha menanggapinya dengan ketus.

Dengan senyuman manis yang tersungging di bibirnya,Kyuhyun mengulurkan sebuah bingkisan, “Hmm…aku mau memberikan ini…”

“Apa ini?”

“Pakaian yang ku janjikan… kenakan ini besok ya… aku akan menunggumu di restoran di jalan jeju jam 7 malam.”

“Kau pikir aku mau,huh?”

“Kenapa? Bukankah besok hari ulang tahun kita? Aku mau merayakannya dengan makan malam… Kamu mau kan?”

“TIDAK!”

“Wae? Ada apa dengan dirimu Ryesha?”

“Apa? Aku tidak butuh baju ini. Ambil saja!”

“Ryesha…Aku membuat ini hanya untukmu…”

“Dengankan aku Cho Kyuhyun.” Ryesha menekan nada bicaranya, “aku tidak suka kau. Aku harap kau pergi dari kehidupanku!”

“M…mwo??? K…kenapa? Aku tahu kau mencintaiku,Ryesha!”

“Apa? Cinta? Aku tidak butuh cinta dari dirimu!”

“Tapi…”

“Anggap kau tidak pernah mengenalku.”

“Ryesha… maaf… aku bersalah padamu? Aku minta maaf… kenapa kau jadi begini?”

Hening…

Tak ada jawaban dari Ryesha.

“Baiklah kalau itu maumu… sungguh… aku tidak mengerti kenapa kau jadi begini. Satu hal yang perlu kau tahu. Aku tulus mencintaimu. Sepenuh hatiku hanya untukmu,Ryesha. Aku hanya kecewa jika kita berpisah seperti ini… ini … caramu ini… terlalu menyakitkan…”

‘DEG’

Pernyataan Kyuhyun barusan membuat Ryesha merasakan tekanan yang sangat berat dalam dadanya. Dia merasa dadanya menjadi sesak.

“Permintaan terakhirku… terima baju ini… aku membuatnya khusus untukmu. Tolong… aku benar-benar ingin memberikannya untukmu… dan… Jika kau mau berubah pikiran… aku selalu menerimamu… karena aku mencintaimu…”

Kyuhyun pergi dengan langkah gontai. Dengan wajahnya yang semakin terlihat sendu dia mulai menjauh. Menghilang dari pandangan Ryesha.

‘Kyu…maafkan aku…aku tidak bermaksud…aku hanya…aku tidak bisa menerima ini…terlalu sakit…’ Ryesha hanya bisa berbisik dalam hatinya. Dia juga merasakan sakit seperti Kyuhyun. Dia memeluk bingkisan berisi baju dari Kyuhyun dengan erat. Perlahan-lahan matanya terasa panas dan dia tidak bisa lagi menahan air matanya.

♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥——————————————————————————————–

“Kau belum mengerti ternyata…” Donghae tiba-tiba mengagetkanku.

“Mengerti apa?”

“Tentang yang kita bicarakan kemarin.”

“Entah. Aku bingung dengan perkataanmu. Aku tidak mengerti.”

“Bukan. Kau bukannya tidak mengerti. Tapi kau berusaha tidak mengerti.”

“A…apa maksudmu?”

“Kau tidak mau membuka hatimu dengan kenyataan ini.”

“Aku tidak begitu.”

“Kau pikir kau pandai mengelak? Tidak.”

“Apa maksudmu sebenarnya? Sudahlah jangan ikut campur!”

“Kau butuh waktu sejenak. Tenangkan hatimu dan renungi segala yang aku katakana kepadamu. Aku yakin kau bisa mengerti dan bisa berpikir tentang segalanya. Apa yang telah kau lakukan,apa yang tidak boleh kau lakukan dan apa yang harus kau lakukan.”

♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥——————————————————————————————–

Ryesha akhirnya memutuskan untuk membolos hari ini. Dia pulang ke rumah. Seharian dia hanya mengurung diri di kamar—menuruti perkataan Donghae. Seharian dia menangis. Menangis menyesali perbuatannya terhadap Kyuhyun.

♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥——————————————————————————————–

Girl you know when you lose your smile

I will place the blame on myself

Those words, and even the light

I will lose sight of everything else 

Yo and it’s so, so Sad it just ain’t happening Wish it could be better  

Sorry to scrapping But I just can’t let ya Shouldn’t be less than happy  

I said look at me I couldn’t live with myself seeing you lacking  

The things you deserve Baby you was a part? Must believe that it hurts that lead this world

 I feel the aching through my body it just takes a bigger part of me to be let you go

  I wish that one soul 

your voice, pained and fading away, away…

erased completely by the wind, stay, stay… 

all these things, I can’t take it, those tears, don’t cry for me for your sake I’ll never look back again 

♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥——————————————————————————————–

Ryesha…

Kenapa?

Apa salahku Ryesha…?

Apa aku menyakitimu,Song Rye Sha?

Aku hilang arah tanpamu…

Aku tidak bisa hidup tanpamu…

Aku begitu lemah tanpamu…

Kenapa kau begini?

Kau tidak memberikan penjelasan padaku…

Kau tidak mendengar saat kusebut namamu…

Kau tidak mencegah saat aku berjalan menjauh darimu…

Kenapa,Ryesha? Kenapa?

Ryesha… sekali saja dengarkan aku…

Dengarkan bahwa aku mencintaimu…

Aku berjalan menyusuri jalanan yang semakin sepi. Aku tidak tahu lagi harus bagaimana. Hatiku telah hancur berkeping-keping. Aku hanya ingin memilikinya,Song Ryesha—gadis yang amat aku cintai. Aku tidak peduli lagi bagaimana sekitarku. Aku berjalan menembus hujan sembari menenggak soju dalam genggamanku. Kurasakan pandanganku berputar dan tubuhku terasa panas. Akupun memutuskan duduk di sembarang tempat. Aku menyandarkan tubuhku pada sebuah mobil tua berwarna hitam yang sedang diparkir. Sejenak kemudian kurasakan ada air yang menetes di pipiku—tandanya hujan mulai turun. Hujan turun semakin deras,membuat air mataku juga ikut hanyut bersama semua tetesan air hujan itu. Aku menangis semakin keras. Hatiku menjerit,hatiku hancur dan sungguh terluka. Air mataku terus mengalir deras,aku tidak peduli bahwa aku seorang laki-laki. Ini terlalu menyakitkan bagiku. Sungguh aku tidak akan begini terluka jika aku tahu alasan mengapa Ryesha berbuat seperti itu padaku—setidaknya aku bisa memperbaikinya.

Malam semakin larut namun hujan tidak berhenti. Bibirku membiru dan kulitku berkerut. Tubuhku kedinginan dan mulai melemah. Tapi ternyata sakit yang kurasakan di hatiku lebih mendalam daripada sakit yang dirasakan tubuhku saat ini.

Aku memutuskan terus berjalan menuju rumahku yang memang tidak terlalu jauh. Aku berjalan sempoyongan karena pengaruh soju dan juga karena tubuhku gemetar menahan dinginnya hujan yang terus menerpa. Aku tidak tahu lagi bagaimana penampilanku saat ini,namun dapat kupastikan bahwa aku sangat kacau. Aku segera menuju kamarku sesampainya di rumah. Sama sekali tidak peduli pada pertanyaan yang dilontarkan orang tuaku. Kubanting pintu kamarku dengan kasar lalu kukunci kamarku rapat-rapat. Aku berjalan menuju balkok dan menatap langit dengan tatapan sendu.

♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥——————————————————————————————–

Malam berlalu dengan lambat…

Segalanya terasa begitu hampa,baik bagi Kyuhyun ataupun Ryesha…

Entah bagaimana ini adalah sebuah kebetulan,mereka berdua kini sedang menatap langit malam dari kamar masing-masing. Mereka mendongak ke atas, mengedarkan pandangan mereka pada langit yang bersih tanpa bintang.

Segalanya terasa begitu hampa dan menyedihkan. Malam terasa semakin dingin dan hening. Tak ada suara jangkrik,tak ada bintang yang memamerkan cahayanya. Segalanya mewakili perasaan mereka berdua yang gundah dan tanpa arah.

♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥——————————————————————————————– ♥ ♥ ♥ ♥ ♥

Ryesha masih menatap langit malam dengan pandangan yang nanar. Dia terus memikirkan Kyuhyun. Antara ingin meminta maaf,namun juga tidak ingin bertemu Kyuhyun karena tujuannya memang ingin membuat Kyuhyun membencinya. Dia seorang malaikat. Dia tahu benar apa yang akan terjadi jika dia gagal. Arwah manusia itu tidak bisa dengan mudahnya diantar ke surga. Dan Ryesha takut jika Kyuhyun akan mengalami ‘penyesalan’. Yang disebut penyesalah adalah ketika arwah tidak ingin meninggalkan bumi karena ada ‘urusan’ yang belum dia selesaikan. Biasanya jika keinginan seseorang saat hidup belum tercapai maka dia akan mengalami ‘penyesalan’. Juga jika ada arwah yang tidak ingin meninggalkan orang yang dia cintai. Ryesha takut Kyuhyun kecewa karena impiannya menjadi programmer handal akan membuatnya mengalami ‘penyesalan’ dan dia akan menjadi arwah penasaran. Ryesha juga takut Kyuhyun tidak ingin meninggalkan dirinya. Ya,tidak dipungkiri lagi bahwa Kyuhyun memang tidak bisa meninggalkan Ryesha.

Iya! Itu kan cita-citaku. Aku juga sangat ingin jadi programmer handal

Iya. Aku ingin buatkan untukmu. Kamu itu seperti malaikat. Wajahmu itu malaikat banget loh!

Selama ini aku selalu berusaha keras untuk mencapai apa yang aku inginkan. Dan kelak aku ingin menjadi seorang yang sukses. Aku ingin semuanya bisa tercapai sesuai keinginanku

Tiba-tiba segala tentang Kyuhyun tersirat dalam benak Ryesha. Segala tutur katanya terngiang dalam telinga Ryesha. Membuat kepalanya menjadi sedikit pusing. Dia lalu kembali teringat kata-kata yang dia dengar dari Kyuhyun tadi pagi.

Baiklah kalau itu maumu… sungguh…

Aku tidak mengerti kenapa kau jadi begini.

Satu hal yang perlu kau tahu. Aku tulus mencintaimu.

Sepenuh hatiku hanya untukmu,Ryesha. Aku hanya kecewa jika kita berpisah seperti ini…

Ini … caramu ini… terlalu menyakitkan…

Ryesha menggenggam erat gaun hadiah dari Kyuhyun. Dia melihat ke langit. Dia lalu tersenyum.

‘Kyuhyun… maafkan aku karena menyakitimu… aku telah mengerti segalanya… aku mencintaimu Cho Kyuhyun…’

♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥——————————————————————————————–

Di rumahnya masing-masing,Ryesha dan Kyuhyun memandang langit. Mereka mengarahkan pandangan mereka pada sebuah benda yang bersinar terang membelah kegelapan langit malam. Sekelebat cahaya meluncur dari langit dengan kecepatan tinggi.

‘Bintang jatuh…’ Bisik mereka berdua secara bersamaan.

Mereka memejamkan mata,mendekap dada mereka dengan kedua tangan,menunduk dan mulai mengucapkan sesuatu.

‘Tuhan… Kau yang mahabaik. Engkau tahu segalanya. Aku hanya ingin menjalani hidup dengan kebahagiaan… jika luka ini adalah hadiah dari-Mu,maka aku yakin Kau telah menyiapkan yang terbaik untuk hidupku selanjutnya…’

Dan malam yang hening itu dihiasi dengan doa dari Ryesha dan Kyuhyun. Segalanya tentang kisah mereka adalah hadiah dari Tuhan. Entah apa yang akan terjadi pada mereka.

♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥——————————————————————————————–

Aku telah memutuskan apa yang harus kulakukan. Aku telah mengerti tentang segala yang dikatakan Donghae. Aku berharap keputusan ini tepat.

Aku menatap diriku di cermin. Aku mengenakan gaun warna putih buatan Kyuhyun. Aku tersenyum simpul menatap bayangan diriku dalam cermin. Kemudian aku melangkah keluar kamar.

“Jadi…Kau pergi?”

“Donghae…aku sudah memutuskan…”

“Aku tahu keputusanmu pasti adalah yang terbaik.”

“Semoga saja…”

♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥——————————————————————————————–

Waktu sudah menunjukkan pukul 6:45 PM. Ryesha dan Kyuhyun berjalan meninggalkan rumahnya masing-masing—dengan tujuan sama yaitu tempat untuk makan malam.

Kyuhyun sebenarnya tidak terlalu berharap,namun dia masih tetap mempertahankan hatinya untuk tetap datang.

Kyuhyun menggenggam erat sebuah kotak kecil di tangannya,ada pita yang menghiasi kotak tersebut. Kotak berisi cincin yang merupakan hadiah untuk Ryesha. Dia segera memarkirkan mobilnya sesampainya di restoran tempatnya mengajak Ryesha makan malam.  Namun ketika dia akan masuk restoran,sebuah pemandangan kecil menyita perhatiannya dan membuat dia langsung berlari ke tempat itu.

***

Ryesha semakin mempercepat laju kakinya. Dia tidak ingin terlambat menemui Kyuhyun. Dia menatap kaget ketika dilihatnya pemandangan yang cukup ganjil di depan restoran tempatnya akan makan malam dengan Kyuhyun. Dia melihat seorang Cho Kyuhyun tergeletak di jalanan dan dikerumuni banyak orang.

Melihat semua ini Ryesha segera tersadar dan mengepakkan sayapnya yang kini membuatnya hadir sebagai malaikat—tidak tampak oleh manusia lainnya—kecuali Kyuhyun yang akan ‘dijemput’ olehnya.

***

Kyuhyun menggenggam erat sebuah kotak kecil di tangannya,ada pita yang menghiasi kotak tersebut. Kotak berisi cincin yang merupakan hadiah untuk Ryesha. Dia segera memarkirkan mobilnya sesampainya di restoran tempatnya mengajak Ryesha makan malam.  Namun ketika dia akan masuk restoran,sebuah pemandangan kecil menyita perhatiannya dan membuat dia langsung berlari ke tempat itu.

Kyuhyun menghampiri seorang gadis kecil yang berhenti di tengah jalan. Melihat ada mobil dengan kecepatan tinggi melaju menuju ke arah sang gadis kecil,dengan sigap Kyuhyun menghampiri gadis itu. Namun sesaat kemudian ada benturan hebat antara mobil dengan Kyuhyun. Kyuhyun tergeletak di jalanan dengan berlumuran darah. dia tertabrak mobil tersebut karena menyelamatkan anak kecil tadi.

 

“Kyuhyun…” Ryesha mendekati Kyuhyun yang sudah tergeletak dengan berlumur darah namun masih sadar.

 

“R…Rye…Sha…” Jawab Kyuhyun terbata-bata.

“Kyu…Maafkan aku. Dengar. Aku mencintaimu. Sungguh aku juga mencintaimu.”

“Ryesha…”

“Aku begini karena aku adalah malaikat penjemput roh… dan kini tugasku sangat berat. Yaitu menjemput dirimu Kyu…Maafkan aku…”

“Oh…j…jadi…b…begitu…”

“Aku tidak ingin kau terluka. Aku tidak ingin kau kecewa karena aku harus segera…”

“A…ani..aku tidak apa-apa…mungkin…takdir…Tuhan memang berkata demikian…”

“Kyu…Maaf…”

“Aku senang… ternyata bajunya sungguh pas… dan sayap itu muncul sungguhan… kau… memang malaikatku…Song Ryesha…”

“Kyu…Jeongmal saranghae…Saranghaneun mianata…”

“Mungkin memang harus begini…Ryesha…aku sudah merelakan segalanya…”

“Kyu…”

“Terimakasih… pertemuan ini tak akan aku lupakan… pertemuan singkat yang indah… walaupun singkat tapi aku bersyukur…hhh… aku … bisa… mengenalmu…”

“Kyu…”

“Ryesha… Ini untukmu…pakailah ini…” Kyuhyun menyerahkan kotak kecil yang sedari tadi digenggamnya. Ryesha membukanya kemudian menangis melihat hadiah itu. Dia langsung mengenakan cincin itu di jari manisnya.

 

Ryesha menggenggam tangan Kyuhyun. Dan mendekatkan wajahnya,dia mengecup lembut bibir kyuhyun. Dia perlahan terbang di atas Kyuhyun. Membawa roh Kyuhyun bersamanya menuju surga.

 

Kyuhyun memejamkan matanya dan menghembuskan napas terakhirnya. Bukan helaan napas yang mengandung rasa sedih namun helaan napas yang lega.

Kini Ryesha telah mengantarkan Kyuhyun ke alamnya. Ya… mereka memang berpisah di dunia ini. Namun Ryesha yakin. Suatu saat nanti mereka akan bersama untuk selamanya. Berkumpul dengan kebahagiaan di surga.

Satu hal yang Ryesha mengerti. Bahwa perpisahan tidak harus selalu diakhiri dengan kata selamat tingal namun bisa berakhir dengan kata terimakasih. Karena sebuah pertemuan yang indah akan sangat berkesan dan tak pernah terlupakan. Kata terimakasih adalah yang paling tepat.

Ya… Ryesha dan Kyuhyun berterimakasih atas segalanya. Dengan pertemuan yang singkat namun indah ini,mereka berterimakasih atas hal itu. Pertemuan yang singkat bahkan lebih baik daripada tidak pernah bertemu. Kenangan tentang kisah ini akan selalu tersimpan dalam hati masing-masing dari mereka. Dan kisah ini diakhiri dengan kebahagiaan. Suatu saat nanti kisah ini akan kembali terajut dalam kehidupan Ryesha dan Kyuhyun. Ya… Dalam kehidupan selanjutnya. Kehidupan yang tak akan berakhir. Mereka dalam damai kisah cinta yang indah…

***

♥ ♥ ♥ ♥ ♥ ♥——————————————————————————————–

 

Finally…

END…

Buat Ryesha eonnie…semoga suka sama ff ini ^^

Mian kalau mengecewakan.

Tapi saya berharap ff ini tetap di coment. Kalau ada yang kurang silakan kritik dan saran disampaikan. Saya ga pernah menolak. Malah terima dengan senang hati kalau ada yang mau coment banyak. Sekali lagi terimakasih buat yang mau baca J

Yang masih jadi silent readers… cepet2 tobat ya ^^

Kasian author yang udah buat ff… setidaknya dengan cara bagaimana pun kamu harus sedikit meninggalkan jejak. Itu sudah melegakan.

Sekali lagi terimakasih ^^

Annyeong… J


7 Years Of Love | One Shoot |

Annyeong onnie,oppa,saeng,chingu semua :)

FF ini Oneshoot Sad-Romantic :)

Terinspirasi dari lagu Kyuhyun – 7 Years Of Love.

AUTHOR : Mg Ajeng

Cast :

Aku : Shin Joo Seung / Joo

Cho Kyuhyun : Kyuhyun

Choi Minho : Minho

Silahkan dibaca :)

—————————————————–

“Hei! Kau!” teriak seorang yeoja pada namja yang sedang membetulkan tali sepatu.

“Kau menunjukku nuna? Ada apa?” tanya namja itu dengan heran.

“Kenapa kau tidak hormat seperti yang lain?! Kenapa malah menunduk?!”

“Maaf nuna, aku sedang membetulkan tali sepatuku.”

“Alasan! Cepat hormat seperti yang lain!”

Namja itu pun akhirnya mengikuti perintah kakak kelasnya walaupun sebetulnya dia ingin membela dirinya kalau dirinya tidak bersalah. Aku yang melihat kejadian itu hanya bisa menggelengkan kepalaku.

Saat ini adalah hari di mana semua mahasiswa baru harus mengikuti masa orientasi dan aku menjadi salah satu panitia. Aku panitia bidang kesehatan jadi aku mengurusi mahasiswa yang jatuh pingsan maupun sakit saat mengikuti MOS. Oiya, namaku Shin Joo Seung tapi teman-temanku memanggilku Joo. Aku adalah mahasiswi jurusan Hubungan Internasional Universitas Inha dan aku dikenal sebagai mahasiswi yang tegas tapi lembut sehingga teman-temanku mempercayakan panitia bagian kesehatan padaku.

Hari pertama MOS sudah diisi dengan kegiatan yang menurutku itu berlebihan. Kenapa harus ada lomba mencari 5 semut merah? Kenapa harus ada lomba untuk mencari tandatangan terbaik? Aku sudah mengingatkan teman-temanku bahwa MOS ini bukan untuk menghakimi mahasiswa baru tapi untuk memberikan pengertian dan pengetahuan baru pada mereka. Namun usahaku selalu saja ditanggapi dingin.

Hingga suatu hari ada kejadian menghebohkan saat MOS akan berakhir. Seorang mahasiswi pingsan karena kelelahan dan selalu dibentak. “Tolong! Ada yang pingsan!” Aku pun langsung menghampiri mahasisiwi tersebut dan menyuruh teman-temannya untuk membawa ke ruang kesehatan. Aku pun merawat yeoja itu hingga dia sadar. Saat aku sedang merawat yeoja itu, ada seorang namja yang masuk ruang kesehatan sambil mengeluh pusing. Aku bingung harus merawat yang mana karena saat itu tak ada yang membantuku hingga kuputuskan aku akan merawat yeoja itu hingga sembuh lalu aku akan merawat namja ini. “Kau kenapa?” tanyaku pada namja itu.

“Kepalaku pusing nuna. Aku ingin pingsan.”

“Tunggu sebentar, nuna akan merawatmu.”

Aku pun disibukkan dengan merawat 2 mahasiswa yang sakit itu tapi yang aku heran kenapa namja ini selalu memperhatikanku? Aku pun bertanya padanya, “Kenapa kau melihatku seperti itu?”

“Nuna, kau sangat cantik dan baik. Kau berbeda dari teman-temanmu di luar sana.”

“Terima kasih untuk pujiannya. Aku juga tidak suka dengan kelakuan mereka, bahkan aku sudah memberitahu tapi mereka menanggapi dengan dingin.”

“Bolehkah aku tahu namamu nuna?”

“Namaku Shin Joo Seung tapi kau bisa memanggilku Joo. Siapa namamu?”

“Namaku Choi Minho nuna tapi kau bisa memanggilku Minho. Nuna jurusan apa di Universitas Inha?”

“Jurusan Hubungan Internasional. Kau jurusan apa Minho?”

“Aku satu jurusan dengan nuna! Senangnya bisa memiliki kakak kelas secantik dan sebaik nuna.”

“Kau ini bisa saja. Bagaimana keadaanmu? Sudah baikan?”

“Sudah nuna, terima kasih sudah merawatku. Lebih baik aku keluar saja dan kembali mengikuti MOS hari terakhir ini.”

“Baiklah. Hati-hati Minho.”

Setelah Minho keluar, aku kembali merawat yeoja tadi. Entah kenapa aku memiliki pikiran bahwa aku bisa nyaman dengannya walaupun aku tidak tahu pasti akan bagaimana.

Seminggu setelah perkenalan singkat itu, aku dan Minho menjadi semakin dekat. Dia selalu mengantar-jemput ke sekolah bahkan dia selalu menemaniku saat aku membutuhkan seseorang. Umur kami terpaut 2 tahun tapi aku merasa sangat nyaman dengannya. Dia selalu melontarkan lelucon-lelucon yang membuatku tertawa dan dia selalu menyediakan bahunya saat aku menangis.

-3 Februari 2000-

Tanggal itu menjadi sangat berarti bagiku. Minho yang sangat kusayangi menyatakan cintanya padaku. “Nuna, maukah kau menjadi kekasihku?” Aku hanya bisa diam terpaku kemudian memeluknya. “Nuna, apa jawabanmu? Kau menerimaku?” tanya Minho dengan wajah bingung.

“Kenapa kau memilihku Minho? Kita kan berbeda 2 tahun. Kau pun bisa mencari yeoja lain yang lebih baik dari aku.”

“Nuna, aku mencintai dan menyayangimu saat pertama kali berkenalan. Umur tak jadi masalah nuna karena aku nyaman denganmu. Kau mau jadi kekasihku nuna?”

“Iya. Nuna mau jadi kekasihmu Minho. Nuna mencintaimu.” Aku memeluk Minho erat sekali dan saat itu aku yakin kalau aku akan selalu bisa bersamanya.

-3 Februari 2000 End-

Hubunganku dengan Minho berjalan baik-baik saja. Kami bisa mempertahankan hubungan selama 3 tahun. Tapi, tepat 3 tahun itu hubungan kami pun harus berakhir.Aku menghampirinya sambil menahan tangisku. “Minho, apakah kita bisa bicara sebentar?”

“Ada apa nuna? Kenapa wajahmu seperti akan menangis?” Minho memegang lembut pipiku. Aku hanya bisa memeluknya lama sekali dan Minho hanya bisa membalas pelukanku dalam diam. “Nuna, apakah ada masalah?”

“Minho. Maaf nuna harus melakukan cara seperti ini, kita putus.”

“Putus?! Kenapa nuna? Kita kan tidak ada masalah sama sekali bahkan kita juga baik-baik saja selama ini dan nuna tahu kan kalau hari ini tepat 3 tahun kita berpacaran. Aku mencintaimu nuna, sangat mencintaimu. Kumohon jangan putuskan aku.” Minho menggenggam erat tanganku.

“Minho, maafkan nuna. Nuna harus melakukan ini demi kebaikan kita dan kebaikanmu.”

“Kebaikan apa yang nuna maksud?! Aku hanya ingin bersama nuna selamanya. Nuna, aku mencintaimu!” Minho tiba-tiba mencium bibirku sambil memelukku erat dan aku hanya bisa pasrah dalam pelukannya sambil menangis.

“Nuna, kumohon jelaskan alasannya. Aku tidak mau ditinggalkan olehmu.”

“Minho, maaf kalau nuna tidak bisa menjelaskan semuanya. Nuna mencintaimu tapi nuna juga tak ingin menyakitimu.”

“Nuna! Kumohon jelaskan apa alasannya?! Kalau nuna mencintaiku maka jangan tinggalkan aku! Bersamalah denganku selamanya nuna.”

“Minho, kumohon jangan memaksa nuna untuk menjelaskan semuanya. Nuna tidak sanggup. Maaf, nuna harus pergi. Nuna mencintaimu Minho.” Aku mengecup lembut bibirnya lama dan memeluknya.

“Nuna. Suatu saat nanti aku akan mengetahui jawabannya dan aku akan menunggumu nuna. Aku mencintaimu.”

Aku pun meninggalkan Minho sendirian dan saat meninggalkannya, perasaanku sakit sekali karena aku sangat mencintainya. Maafkan nuna, Minho.

Backsound 7 Years Of Love – Kyuhyun

We met for seven years

No one knew we would say goodbye this easily

However we still separated

With the memories we built for a long time, now gone

How did we at such a young age

Meet each other, I don’t even remember how

Difficult for us to handle the maps of our changing selves

They said saying goodbyes are painful

But I didn’t even have time to feel that

I just thought this is the way staying composed

But I cried

Time passed it gave me a simple yearning

Different from what my mind was seeing

At first friends then next as lovers

We said we’d stay as friends even if we separated

-3 Februari 2008-

5 tahun. Minho menunggu Joo dan tetap mencintainya hingga kini. Minho mencari di mana keberadaan Joo karena semenjak mereka putus 5 tahun yang lalu, tidak ada kontak sama sekali dengan Joo. Nuna, di mana dirimu? Apakah kau masih mengingat dan mencintaiku? Aku masih menunggumu nuna, batin Minho dalam hati.

Nuna, aku akan menepati janjiku bahwa aku akan mencari dan mengetahui jawabannya. Kau tahu nuna kalau selama 5 tahun ini aku tidak memiliki kekasih karena aku masih mencintaimu.

Itulah yang selalu dilakukan oleh Minho selama 5 tahun terakhir ini, mencari Joo dan berusaha untuk mendapatkannya kembali.

Backsound 7 Years Of Love – Kyuhyun

 

Even if I met someone else again

Even I loved again

Whenever I was sad I would call you without a word just tears falling

-3 Februari 2008 End-

-3 Februari 2010-

“Sayang! Di mana kau?” teriak seorang namja padaku.

“Aku di sini sayang. Di dapur sedang memasak. Ada apa?”

“Kau sedang memasak apa sayang?” Namja ini memelukku dari belakang.

“Apple pai. Kau mau?”

“Hmm baunya wangi. Tentu saja aku mau. Aku akan menunggu di ruang makan.” Dia mengecup pipiku lembut.

Aku sekarang sudah berstatus sebagai istri seseorang. Suamiku adalah seorang penyanyi terkenal, Cho Kyuhyun. Aku sudah menikah dengannya selama 2 tahun. Aku mencintai suamiku ini tapi setiap memandangnya, aku melihat seseorang yang lain. Apakah mungkin dia masih menungguku?

“Sayang, kau jadi merayakan ulang tahun bersama teman-temanmu? Ini apple painya.”

“Tentu saja. Kau harus ikut ya. Wah terima kasih sayang.”

“Kau mau kado apa sayang? Enak tidak?” Aku mengecup lembut pipinya.

“Aku hanya ingin kita selalu bersama dan itulah kado yang paling indah. Enak sekali. Kau memang jago memasak.” Kyuhyun mencium lembut keningku.

“Kita tidak berangkat sekarang saja? Aku kan harus menata tempatnya.”

“Hmm baiklah, aku akan menurutimu tuan putri.” Kyuhyun menggendongku hingga ke mobil.

Begitulah kehidupan rumah tanggaku dengan Kyuhyun. Aku sangat mencintainya dan aku sudah berkomitmen untuk setia dengannya. Kami selalu diberikan kebahagiaan bahkan tidak pernah ada masalah saat aku bersamanya.

Aku dan suamiku pun langsung menuju tempat perayaan ulang tahunnya. Saat sampai di sana, suasana masih sepi dan kulihat beberapa orang masih menata tempat itu. Aku pun langsung turun tangan membantu dan mengarahkan mereka sedangkan Kyuhyun melihatku dari kejauhan sambil tersenyum melihat tingkahku.

Jam menunjukkan pukul 7 malam dan acara pun dimulai. Kyuhyun memberikan pidato singkat dan mengucapkan terima kasih pada undangan yang sudah hadir. Aku pun mendampingi suamiku sambil mengedarkan pandangan ke setiap tamu. Pandanganku terhenti pada seseorang dan aku merasa bahwa aku mengenalnya bahkan sangat mengenalnya. Pandanganku dan dia pun bertemu, dia langsung memunculkan ekspresi kaget sama sepertiku. Saat Kyuhyun sudah selesai, aku langsung menghilang di tengah keramaian tapi dia langsung menarik tanganku hingga aku dan dia berhadapan.

Aku sangat kaget bertemu dengannya apalagi setelah 7 tahun tanpa kabar. Tak kusangka dia masih mengingatku dan kulihat ekspresi wajahnya sangat kaget bahkan ingin menangis. Aku pun ingin menangis bertemu dengannya, aku ingin memeluknya dan mengatakan bahwa aku kangen dengannya tapi sekarang statusku adalah istri Kyuhyun. “Nuna? Apakah kau Joo nuna?” tanyanya padaku.

“Iya. Aku Joo nuna. Kau Minho?”

“Nuna, selama ini kau di mana? Aku mencarimu nuna. 7 tahun ini aku selalu mencarimu. Ke mana kau?” dia mencecarku dengan berbagai pertanyaan hingga aku bingung dibuatnya.

“Nuna di sini saja. Kau apa kabar?”

“Nuna masih bertanya kabar denganku? Nuna, aku butuh jawabanmu dan aku menunggunya selama 7 tahun, saat kita bertemu, kau hanya bertanya bagaimana kabarku?”

“Sayang, kau mengenal Minho?” Kyuhyun datang menghampiriku.

“Hyung? Kau mengenal nuna ini?” tanya Minho dengan heran.

“Dia istriku Minho. Dia sudah menjadi istriku selama 2 tahun ini. Kau mengenalnya?”

“Menikah? Istri? Iya hyung, dia adalah kakak kelasku saat aku kuliah.”

Aku yang berada dalam keadaan terjepit seperti itu hanya bisa menundukkan wajahku. Minho memandangku seakan-akan menuntut sebuah jawaban penting sedangkan suamiku Kyuhyun hanya bisa memandangku dan Minho dengan heran. “Hmm, sepertinya aku akan meninggalkan kalian berdua. Silahkan kalian reuni.” Kyuhyun meninggalkanku dan Minho. Kyuhyun mencium lembut pipiku dan Minho hanya melihat dengan wajah yang kesal.

“Bisakah kita bicara berdua nuna?” Minho menggandeng tanganku tapi aku menepisnya. Aku mengikutinya hingga tiba di sebuah taman dan dia mempersilahkan aku duduk tapi saat ini aku tidak bisa duduk. Pikiranku campur aduk dan perasaanku tidak karuan. Seseorang yang masih aku cintai sekarang berada di hadapanku tapi statusku sekarang adalah istri seseorang.

“Nuna, maukah kau menjelaskan semuanya?” tanya Minho dengan lembut.

“Maafkan nuna. Maaf saat itu nuna harus pergi tanpa kabar dan memutuskan hubungan kita.”

“Apa alasanmu nuna? Kau tahu kalau aku menunggumu selama 7 tahun ini?”

“Nuna saat itu meninggalkanmu karena nuna harus pergi jauh dan nuna sudah dijodohkan oleh suami nuna sekarang, Kyuhyun. Nuna tak ingin meninggalkanmu tapi nuna juga tak ingin membantah orang tua. Maafkan nuna, Minho. Maaf.”

Aku hanya bisa menundukkan wajahku sambil menangis. Minho yang mendengarnya langsung memelukku erat sekali. Aku merindukannya, merindukan peluk hangatnya tapi aku tak bisa memilikinya.

“Nuna, aku menunggumu selama 7 tahun hanya untuk mendengar jawabanmu. Aku masih mencintaimu nuna. Aku masih ingin memilikimu. Apakah kau juga merasakan yang sama sepertiku?”

“Maaf Minho, nuna sudah menikah dan kau tahu itu. Nuna tidak bisa bersama denganmu lagi.”

“Apakah nuna masih mencintaiku?”

Aku tidak bisa menjawab pertanyaan terakhirnya. Aku pergi meninggalkannya sendirian tanpa sebuah jawaban.

Nuna, kenapa kau tidak bisa mengatakannya? Aku hanya ingin mendengar kalau kau masih mencintaiku bukan jawaban bahwa kau sudah menikah. Tanpa sadar, Minho menangis. Menangisi perasaan cintanya yang sangat dalam pada Joo.

Backsound 7 Years Of Love – Kyuhyun

You have to meet a good person

I thought in my heart without any words

I asked if you still liked me without any thought hoping you say it back

I know

We had the most pure love

Back then we thought that kind of love couldn’t be done again se we saved it in out memories

Often I feel a cold feeling from you

But now I know you can not ask anything

“I’m getting married” is what you said to me

After that for a long time I was speechless

Then I cried they were your last words to me

For the only words I wanted to hear was that you loved me

—————–THE END———————

Bagus ga?

Makasih udah dibaca :)

Ditunggu komennya :)


WE GOT MARRIED – MinYul Version | Part I

We Got Married – MinYul Version

Author : @Minraddict

Cast : MinYul Couple, Park Jiyeon, Cho Kyuhyun, and other.

Length : Chapter

Rating : G (?) or PG

Genre : Romance,????

+++++ (more…)


TROUBLE OF LIFE PART 4 (Friendship of KyuHae)

Author : Quincy

Cast:

Lee Donghae aka Donghae

Cho Kyuhyun aka Kyuhyun

Other Cast:

Eunhyuk

Rated: G

Genre: Frienship,Sad Drama

Review :

Chapter 1

Chapter 2

Chapter 3

______________________________________________________________

1 jam kemudian.

Dokter keluar dari ruang UGD. DongHae langsung menghampiri dokter. “Dok! Bagaimana operasinya?! Lancar?” , “Maaf tuan, kami sudah berusaha sekuat tenaga, tapi hanya berhasil 5% nya saja. Ia masih bisa bertahan kurang lebih 20 menit lagi.” Ujar Dokter. EunHyuk dan DongHae seketika down, wajah DongHae tampak tak percaya. “Dok! Dokter bohongkan?! Dokter hanya bercanda kan?”, “Maaf tuan, tapi itu sudah sampai batasnya. kalian juga bisa melihatnya jika ingin, untuk yang terakhir kalinya.” ujar Dokter dengan berat hati. “Izinkan saya melihatnya dok!” pinta DongHae memelas. “Baik silahkan, tapi dimohon dengan sangat.. jangan biarkan KyuHyun-ssi berbicar panjang. Karena itu akan membuat detak jantungnya semakin melemah.” Jelas Dokter. DongHae kemudian masuk ke ruang UGD.

DongHae langsung dudukdi dekat KyuHyun dan mengenggam tangannya. “KyuHyun-ah! Wae?! Kenapa selama ini kamu tak pernah membicarakan penyakitmu yang bertambah parah ini?! WAE? Aku sudah selalu cerita padamu! Tapi kenapa kamu tidak?!” tanya DongHae terisak. “Do..do..nghae-ah.. bukan..nya…ak..u .ta..k ingin….cerita… tapi,,,” perkataan KyuHyun terputus karena ia sedang menarik nafas sebelum lanjut berbicara. “A..aku..s..sudah..ya..kin..ka..lau ak..u akan s..egera meninggalkanmu u…untuk ….sel..ama…nya.” DongHae kembali menangis, sekarang bahkan tambah parah. “A..aku..” “Cukup! Jangan bicara lagi! Aku sudah mengerti!” “Ak..u se…nang.. bi…sa.. be..rte.mu denganmu.. a..ku—“ “Cukup Kyuhyun! Dokter melarangmu berbbicara banyak!” DongHae tambah menangis melihat KyuHyun. “Aku…cu..ma mau..ka..mu…ba..ca buku yang.. aku letak..kan di tas yang selalu….aku..bawa…k..e.. Noh..won..—“ “Sudah KyuHyun! Aku tak mau mendengarmu bicara lagi!” “Sa..satu..lag..i, tolong..be..ri.kan..surat…yang…a..da..dalam…buku.. kpada.. omma,, appa.. ak..—“ “Aku mohon KyuHyun! Jangan bicara lagi! Aku akan melakukan apa yang kamu mau! Kumohon diamlah!” pinta DongHae. “A..aku..su..dah…tak..kuat…lagi.. Lee Dong Hae sahabat terbaikku.. maaf..kan ..aku.. selama ini … telah.. menyu…sahkan..mu—“ Sreet, tangan KyuHyun melesat jatuh dan terkulai lemas.  TIIIIIIIIIIIIIIIIIIT~ mesin penunjuk detak jantung menunjukkan garis lurus. “KyuHyun-ah? KYUHYUN!!!” teriak DongHae menangis.

EunHyuk lari menuju ruang UGD bersamaan dengan orang tua KyuHyun yang baru saja sampai begitu mendengar teriakan histeris DongHae. “Waeyo?” tanya EunHyuk. “Kyu..Kyu..KyuHyun! HUWAA! ANDWAEYO! KyuHyun tak mungkin meninggalkanku!” teriaknya histeris, dan terisak. Mendengar kata ‘meninggalkan’ kedua orang tua KyuHyun syok. Perlahan mereka menangis begitu melihat anak mereka terkulai tak berdaya tak bernyawa di atas ranjang. Dokter pun datang dan meminta izin. Dokter mengeluarkan alat gawat darurat, yaitu pengejut jantung. Sampai 4 kali dicoba, tidak ada reaksi dari KyuHyun. Dokter hanya bisa menggelengkan kepalanya. Akhirnya, tubuh KyuHyun tertutupi sepenuhnya.

Dokter keluar dan hanya bisa menggelengkan kepalanya. “Mianhae, kami sudah berusaha semampu kami. Tapi, hasilnya nihil. Kapan akan dimakamkan?” ujar Dokter. Orangtua KyuHyun menggeleng tak percaya. DongHae hanya menangis sekeras-kerasnya dalam pelukan EunHyuk. EunHyuk berusaha menahan tangisannya. “Secepatnya jika bisa dok.” Jawab Appa KyuHyun. Dokter mengangguk kemudian pergi disusul suster yang membawa ranjang KyuHyun. DongHae mencegat suster tersebut. “Jamshimanyo, suster.” Kata DongHae menyuruh suster menunggu.

DongHae bertimpuh kemudian mengenggam tangan KyuHyun yang pucat dan dingin. “KyuHyun-ah, mianhaeyo. Jika aku ada salah aku mohon maafkan aku! Kenapa secepat ini kamu meninggalkanku? Aku beruntung bisa dapat teman sekamar sepertimu. Annyeong KyuHyun-ah, selamat jalan, selamat tinggal.” Ucap DongHae menghapus airmata yang terus mengalir di pelupuk matanya. “Suster, silakan.” Susterpun membawa KyuHyun. Orangtua KyuHyun masi tetap menangis. EunHyuk hanya menangis dalam diam.

“Ajussi, Adjhuma, sekarang sudah lihat kan? Apa yang kalian lakukan selama ini untuk KyuHyun?” ucap DongHae sesinis mungkin dengan senyum penuh amarah. “Kalau begitu aku permisi,” ujar DongHae lalu berlari menuju asramanya.

Sesampai di asrama.

DongHae langsung masuk kamar tanpa menghiraukan temannya yang memanggil dan menanyakan KyuHyun. Ia langsung mengambil tas yang biasa ia bawa ke Shappire Cafe. Ia melihat ada sebuah buku yang bentuknya unik. Dibukanya buku itu, terselipkan sebuah surat yang ditujukan kepada Omma dan Appa, dari Cho KyuHyun. DongHae membuka satu persatu halaman buku tersebut. Ternyata, isi buku tersebut menceritakan suasana hati KyuHyun sejak awal bertemu DongHae dan sampai ia bekerja di Shappire Cafe. Membaca buku itu, tangisan DongHae benar-benar sudah tak bisa dibendung lagi. Ia menangis keras sambil memeluk buku tersebut. “KyuHyun-ah, aku tak akan pernah melupakanmu,” gumam DongHae.

DongHae kemudian mengirimkan surat KyuHyun kepada orangtuanya. Menerima surat itu, orangtua KyuHyun benar-benar syok dan menangis.

 

Isi surat.

Dear, Omma Appa.

Omma, Appa, aku tahu kalau kalian lebih mementingkan perusahaan daripada aku. Tapi aku tetap menyayangi Omma dan Appa. Aku akan selalu mengingat moment dimana saat kita masih bisa bersama. Omma, Appa, mungkin kalian tak pernah tahu akan penyakitku ini. Aku menderita lemah jantung. Aku juga tahu hidupku tak akan lama lagi. Aku Cuma ingin mengatakan.

SARANGHAEYO YONGWONHI OMMA APPA <3

Your son (jika kalian masih menganggapku)

Cho KyuHyun

 

Tiba saatnya pemakaman. Orang tua dan teman-teman KyuHyun datang dengan duka cita. DongHae hanya bisa menangis dengan senyuman tulus. ‘Aku pasti tidak akan pernah, melupakanmu KyuHyun-ah. Saranghae.’ Pikir DongHae dalam hatinya.

 

THE END

Gimana ending na? bagus ato jelek?

Coment yah :DD


TROUBLE OF LIFE PART 3 (Friendship of KyuHae)

Author : Quincy

Cast:

Lee Donghae aka Donghae

Cho Kyuhyun aka Kyuhyun

Other Cast:

Eunhyuk

Yesung

Rated: G

Genre: Frienship,Sad Drama

Review :

Chapter 1

Chapter 2

______________________________________________________________

Sesampai di rumah sakit.

Dengan cepat KyuHyun langsung dibawa ke ruang ICU untuk diperiksa. Baru saja DongHae ingin ikut masuk tapi dihadang suster. “Maaf, tuan tak boleh masuk. Mohon tunggu di luar.” Kata suster sambil menutup pintu ruang ICU.

“Aigo~ bagaimana ini? KyuHyun-ah, mianhae.” Kata DongHae yang menangis. Ia tak bisa diam menunggu hasil pemeriksaan. Ia terus mondar-mandir dan bolak-balik. Ia masih terus menangis.

Beberapa menit kemudian.

Dokter keluar dari ruang ICU. DongHae dengan cepat menghampirinya. “Dok, bagaimana keadaan KyuHyun?” tanya DongHae. “Penyakit KyuHyun-ssi kambuh lagi akibat dia berteriak terlalu keras atau amarah yang ditahan dan meluap-luap.” Jelas Dokter. “Nde? Penyakit? Penyakit apa?” tanya DongHae cemas. “Anda belum mengetahui penyakitnya?” tanya Dokter. DongHae-pun mengangguk.

“KyuHyun-ssi punya penyakit lemah jantung. Jika ia berteriak terlalu keras atau kecapaian dan yang tadi sudah saya sebutkan, maka penyakitnya akan kambuh lagi.” Jelas Dokter. DEG. DongHae kaget dengan hal tersebut.

‘Jadi?’

‘Yang menyebabkan dia pingsan..’

‘Itu AKU?!’

Pikir DongHae.

“Dok, apa KyuHyun sudah sadar?” tanya DongHae. “Sudah, sudah. Dia sudah bisa dijenguk.” Kata Dokter kemudian menambahkan, “Saya permisi dulu.” “Ah, ne.” DongHae pun langsung masuk ke dalam.

DongHae melihat KyuHyun terbaring lemah di atas ranjang. KyuHyun yang melihatnya berusaha untuk duduk. “KYUHYUN-AH! Mianhae!!” teriak DongHae langsung memeluk KyuHyun.

“Tidak apa-apa. Penyakitku memang seperti ini.” kata KyuHyun masih dengan suara pelan. “Tidak! Kalau bukan aku yang membuatmu marah, pasti tidak akan begini!” kata DongHae terisak. “DongHae ya! Aku kan sudah bilang tak apa-apa. Aku yang memaksamu kan?!” tanya KyuHyun. “Tapi..” DongHae memutuskan perkataannya dan melepaskan pelukannya kemudian dia duduk di sebelah KyuHyun.

“Kau sudah memberitahukan orang tuamu?” tanya DongHae. Wajah KyuHyun berubah menjadi sedih mendengar kata ‘orang tua’. DongHae sedikit kaget melihat perubahan wajah KyuHyun. Tapi, dengan cepat KyuHyun tersenyum masam dan berkata, “Mereka tak akan peduli denganku.” DongHae terkaget mendengar perkataan tersebut. “Apa maksudmu?” tanya DongHae. KyuHyun terdiam sejenak. “Ah, maaf kalau kau tak mau cerita.” Sambung DongHae kemudian.

“Ani. Gwenchannayo. Aku akan cerita.” Kata KyuHyun sambil tersenyum masam. DongHae hanya diam. “Orang tuaku tidak peduli denganku bahkan penyakitku. Mereka hanya memikirkan perusahaan dan perusahaan. Makanya aku kesal saat kau bilang aku pindah ke asrama menjadi mata-mata. Aku bosan berada di rumah besar namun tak ada orang yang bisa kuajak ngobrol. Sedangkan pelayanku hanya menjalankan tugasnya.” Jelas KyuHyun panjang lebar.

“KyuHyun-ah, mianhae. Jeongmal mianhae.” Kata DongHae. KyuHyun memaksakan senyumnya. Ia juga berusaha menahan tangisnya. Sedangkan DongHae sudah menangis mendengar ceritanya. “Aku bersyukur bisa mendapat teman lagi.” Jelas KyuHyun. “Sekarang, apa kau mau bercerita padaku?” tanya KyuHyun.

“Ne. Kau sudah menceritakan privasimu padaku.” Kata DongHae. Mulailah DongHae bercerita pada KyuHyun. Saat bercerita DongHae menangis lagi. Ia terisak. KyuHyun-pun juga menangis mendengar cerita DongHae. Ia memeluk DongHae untuk menenangkannya. “DongHae-ah, ouljima.” Kata KyuHyun.

Beberapa menit setelah hening.

DongHae dan KyuHyun sudah tak menangis lagi. “KyuHyun,” panggil DongHae memecahkan keheningan. “Nde?” tanya KyuHyun. “Sebenarnya yang membuatku marah tadi bukan masa laluku,” jelas DongHae. “Nde? Lalu?” tanya KyuHyun. “Sebenarnya, aku sedang kesal karena masalah pekerjaanku.” Kata DongHae. “Masalah apa?” tanya KyuHyun.

“Sepertinya ada seseorang yang menjebakku. Dia sengaja merusak barang di gudang mini market yang kubersihkan. Sekarang aku harus mengganti biaya semua barang-barang yang rusak itu. Kau tau kan ekonomiku seperti apa?” jelas DongHae. KyuHyun mengangguk lalu berkata, “Memangnya berapa yang kau perlu?”

“Mollayo,” DongHae menggelengkan kepalanya. Kemudian ia mengambil Hpnya yang ada di kantong bajunya. “Hyung, mianhae. Aku mau tanya berapa biaya yang aku perlu untuk membayar semua yang rusak itu?” tanya DongHae. Mata DongHae mendadak membulat. Kemudian ia langsung menambahkan. “Arassoyo,” kata DongHae sambil menaruh Hpnya kembali ke alamnya.

“Bagaimana? Berapa?” tanya KyuHyun. “Ti..ti..ga..ju..ta won,” kata DongHae terbata-bata karena kaget. “MWO?!” teriak KyuHyun kaget. “Sebanyak itu?” tanya KyuHyun sambil mengecilkan volume suaranya. DongHae mengangguk, kemudian menunduk. “Kau punya tabungan?” tanya KyuHyun. DongHae mengangguk.

“Bagaimana kalau kau pakai setengah tabunganmu dan setengah lagi aku yang bantu?” tanya KyuHyun. “Tapi, aku tidak mau merepotkanmu.” Kata DongHae. “Gwenchannayo,” kata KyuHyun. “Lalu yang membiayai rumah sakit?” tanya DongHae. “Aku bisa bilang pada Dokter untuk menelpon Appa-ku dan memintanya untuk membayar semua ini.” kata KyuHyun.

“Tapi—“ “Sudah! Tak apa-apa! Di rumahku masih ada uang yang aku simpan.” Kata KyuHyun memotong perkataan DongHae. “Memangnya rumahmu di mana?” tanya DongHae. “Di Nohwon,” ujar KyuHyun. “Lumayan dekat dari sini. Kapan kau mau ambil? Tapi bener ikhlas nih?” tanya DongHae memastikan. “Yup! Kau juga harus ikut denganku ke Nohwon, OK?” tanya KyuHyun. “Ara” jawab DongHae.

Esoknya.

KyuHyun sudah diperbolehkan pulang. Saat itu juga KyuHyun da DongHae berangkat menuju Nohwon. Mereka berjalan menuju halte bus.  “Kenapa naik bus? Kau tak punya mobil sendiri?” tanya DongHae. “Kau ini bodoh atau gimana sih? Aku kan udah bilang kalau aku tak mau memakai barang dari harta orang tuaku!” kata KyuHyun sambil duduk di tempat menunggu.

“Aku kira kita akan naik mobil.” Kata DongHae ikut duduk di sebelah KyuHyun. “Tunggu dulu! Bagaimana dengan sekolah? Kenapa aku malah lupa?!” tanya KyuHyun memukul kepalanya sendiri. “Soal itu? Tenang aja, aku udah ngirim surat izin.” Kata DongHae. “Iya KAMU! Aku?” tanyanya. “Kau juga sudah.” Kata DongHae tenang. “Sudah? Kapan?” tanya KyuHyun bingung.

“Aku yang buat.” Kata DongHae. “Oo, gomawo.” Kata KyuHyun.

CKIIT, bus datang. Mereka langsung masuk ke dalam bus.

Selang  1 jam.

Mereka berdua sampai juga di Nohwon, kampung halaman KyuHyun. “Haah, aku rindu tempat ini,” kata KyuHyun sambil merentangkan tangannya. “Wah, tempat yang indah,” kata DongHae sambil melihat sekeliling. “Ayo, kalau dari sini jalan kaki cukup untuk sampai di rumahku,” kata KyuHyun menarik tangan DongHae. DongHae hanya mengikutinya. Setelah berjalan sekitar 400 m jauhnya <itu bukannya jarak lari?> mereka sampai di sebuah rumah mewah nan megah.

“WUAH,” DongHae terpana melihat rumah yang megah nan mewah itu. “Ayo masuk,” ajak KyuHyun. Mereka berduapun masuk. Mereka disambut oleh para pelayan. ‘Selamat datang Tuan’ itulah kata-kata yang diucapkan para pelayan jika berhadapan dengan KyuHyun. Saat berjalan menuju ruang keluarga, KyuHyun kaget melihat ayah dan ibunya yang sedang asyik ngobrol berdua.

Tak sengaja ayah KyuHyun melihatnya dan juga DongHae. “Appa? Omma?” Ayah KyuHyun kemudian memalingkan wajahnya dan melanjutkan pembicaraan.

‘Sepertinya mereka membicarakan perusahaan.’

‘Karena itu aku diKACANGIN!’

Pikir KyuHyun.

DongHae merasa kasian terhadap KyuHyun yang diperlakukan seperti itu. “Ayo, kita ke atas.” Kata KyuHyun. DongHae-pun mengikutinya. Sekilas DongHae melirik ayah dan ibu KyuHyun. Mereka tampak tak peduli dengan kedatangan anaknya sendiri.

Mereka berdua pun sampai di atas, yaitu kamar KyuHyun. DongHae langsung duduk diatas ranjang, dan bertanya, “KyuHyun-ah, apa kau bisa tenang diperlakukan seperti itu?” KyuHyun terdiam sejenak, kemudian ia menghela nafas dan berkata, “Bukankah aku bilang bahwa mereka lebih mementingkan perusahaan?” KyuHyun berjalan menuju lemari baju tempat ia menyimpan uang.

“Tapi itu keterlaluan!” kata DongHae. KyuHyun menoleh, “Memang.” Ia menghela nafas kemudian menambahkan, “Jika mereka tak peduli aku juga tak peduli!” kata KyuHyun tegas. Ia kemudian mengambil amplop yang berisi beberapa cek dan uang. Ia kemudian memberikannya pada DongHae.

“Tuh!” kata KyuHyun sembari melepar amplop tersebut. DongHae menangkapnya dengan baik. Ia kemudian membuka amplop tersebut. Ia menganga melihat isi amplop itu. “Waaa! Banyak sekali!” seru DongHae. “Itu Cuma simpananku.” Kata KyuHyun menutup lemari. “Kalau gitu kita pulang sekarang.” Ajak KyuHyun. “Eh? Sekarang?” tanyanya. “NGGAK! TAHUN DEPAN! Ya iyalah sekarang!” kata KyuHyun menambahkan. “Oo, ya udah.” Kata DongHae sambil memasukkan amplop tersebut ke dalam tas.

Mereka berdua-pun menuruni tangga. Lagi-lagi KyuHyun bertemu muka dengan Appa-nya yang akan berangkat kerja. Sedangkan Omma-nya sudah berangkat sejak tadi. Appa KyuHyun membuang muka dan mengacuhkannya. DongHae mulai kesal. “Ajussi! Maaf, kalau saya lancang. Tapi sebagai orang tua, Anda keterlaluan!” kata DongHae lalu menarik KyuHyun keluar dari rumah tersebut. Appa KyuHyun hanya diam saja.

“UGH! Appa-mu itu menyebalkan sekali!” teriak DongHae kesal. “Sudahlah, biarkan dia berkembang,” kata KyuHyun. “Apa maksudmu?” tanya DongHae bingung. “Ah, biar saja dia. Aku sudah tak peduli lagi!” kata KyuHyun yang memaksakan senyumnya. “Huh, kau BOHONG!” kata DongHae mencubit pipi KyuHyun. “YA!” teriak KyuHyun memegang pipinya yang dicubit DongHae.

“Hahaha, siapa suruh maksa senyum!” kata DongHae berlari. KyuHyun lalu mengejarnya, dan terjadilah sesi kejar mengejar. “YA! LEE DONGHAE!” teriak KyuHyun sambil mengejar DongHae. Sampailah mereka pada halte bus tepat pada saat bus sampai. “Haah haah,” nafas DongHae dan KyuHyun terengah-engah akibat lari-larian. DongHae yang ingat akan penyakit KyuHyun langsung menoleh. “Ya! KyuHyunie! Bagaimana dengan penyakitmu!? Kau baik baik saja kan?” tanya DongHae yang masih ngos-ngosan. Tampak KyuHyun sedang memegang dadanya berusaha mengatur nafas.

“N..ne,” kata KyuHyun yang pernafasannya mulai membaik. Mereka berdua pun mencari tempat duduk. Selang berapa menit, DongHae tiba-tiba berteriak. “AH!” “Waeyo?” tanya KyuHyun. “Kita jalan-jalan dulu yuk! Ini pertama kalinya aku ke Nohwon. Ada cafe yang pernah aku dengar di sini. Kalau nggak salah cafe itu memberikan suguhan dengan pentas dance atau musik.” Jelas DongHae. KyuHyun berpikir sejenak. “Ah! Aku ingat. Itu Shappire Cafe. Di dekat sini kok.” Kata KyuHyun.

Mereka berduapun nggak jadi balik ke Seoul. Mereka pergi ke Shappire Cafe. Tempatnya bernuansa Shappire dan hip hop. Di sana ada beberapa boyband yang sedang tampil seperti SHINee dengan lagu mereka Ring Ding Dong. DongHae melihat dengan ‘wah’ tempat tersebut. “Para pengunjung! Selamat datang! Kita akan memasuki saat yang ditunggu-tunggu! Yaitu…pertunjukan dance dari ahli dance kita LEE HYUK JAE!!” kata pembawa acara mempersilahkan.

“Lee Hyuk Jae?” gumam DongHae. “Jinjjayo?” tanyanya pada diri sendiri. “Waeyo, DongHae-ah?” tanya KyuHyun. Lee Hyuk Jae yang disebutkan oleh pembawa acara keluar dengan style hip hop nya. “EUNHYUK?” teriak DongHae kaget. Tapi, karena suara musiknya yang terlalu keras, suara DongHae hilang bagai ditelan bumi.

EunHyuk menari dengan sangat baik di atas panggung. Dia juga tak lupa mengeluarkan beat box dan rap. Selang 5 menit selesai sudah pertunjukan dari EunHyuk. Semua penonton berdiri dan bertepuk tangan alias Standing Applause. DongHae yang udah gatel pingin nge-dance langsung naik ke atas panggung begitu saja.

“YA!” teriak EunHyuk melihat ketidaksopanan DongHae. EunHyuk sepertinya tak sadar kalau itu Lee DongHae sahabat baiknya. DongHae tak peduli dengan protesan EunHyuk. Ia memulai dance-nya. Ia melakukan split roundnya yang makin hari makin membaik. Semua terdiam terpana terpesona dengan dance DongHae. EunHyuk juga mengamati cara DongHae nge-dance.

‘Split round?’

‘Ini mirip dengan yang dilakukan DongHae,’

‘Tidak hanya mirip!’

‘Terlalu persis! Jangan-jangan..’

Pikir EunHyuk.

BANG! DongHae akhir. Kemudian ia memanggil KyuHyun untuk naik. “KyuHyun-ah! Naik!” panggil DongHae. KyuHyun hanya bisa naik. DongHae lalu membisikkan KyuHyun. Mereka-pun mulai menyanyikan lagu ‘Marry U’ dari Super Junior. KyuHyun awalnya kaget darimana kalau DongHae tahu ia bisa bernyanyi. KyuHyun dengan suara bass yang khas, dan juga DongHae dengan cara nge-Rap nya yang khas membuat semua bertepuk tangan dengan riuh. Standing Applause terhebat yang pernah dilihat EunHyuk.

DongHae berbalik melihat EunHyuk. “Ya! Hyukkie! Apa kabar?” tanya DongHae mengulurkan tangannya. “DongHae?” tanyanya memastikan. “Apa kabar? Dance mu makin hari makin keren!” katanya. Tiba-tiba pembawa acara langsung menyela. “Yak! Ini dia pengunjung spontan kita! Ayo ke belakang panggung,” ajak pembawa acara. KyuHyun kemudian mendekati DongHae dan berbisik, “Ya! Darimana kau tahu aku bisa menyanyi?” DongHae tersenyum mendengar pertanyaan itu. “Nanti kuceritakan” katanya.

“Silahkan duduk,” kata pembawa acara. Mereka berdua duduk disusul dengan EunHyuk dan pembawa acara yang duduk. “Annyeonghaseyo, Kim Jong Woon imnida. Kalian bisa memanggil saya YeSung. Saya manager di sini,” sapa YeSung. “Annyeonghaseyo, Lee Hyuk Jae imnida. Biasa dipanggil EunHyuk.” Kata EunHyuk. “Lee Hyuk Jae?” ulang KyuHyun. EunHyuk mengangguk. “Hyuk Jae SUPER JUNIOR?” tanyanya. PUK! DongHae menjitak kepala KyuHyun. “Bukan BODOH!” kata DongHae.

“Annyeonghaseyo, Lee DongHae imnida.” Kata DongHae. “Annyeonghaseyo, Cho KyuHyun imnida.” Kata KyuHyun. “DongHae-ssi, KyuHyun-ssi, apa kalian berniat bekerja di sini?” tanya YeSung. DongHae menoleh pada KyuHyun bersamaan dengan KyuHyun yang menoleh pada DongHae. “Hm, aku sih mau-mau saja, tapi..” kata DongHae memutuskan perkataannya. “Tapi kami tinggal di Seoul,” tambah KyuHyun.

“Kalian bisa kerja kalau saya telepon saja. Tidak setiap hari seperti EunHyuk.” Kata YeSung sambil menunjuk EunHyuk. DongHae dan KyuHyun bertukar pandang seakan-akan bertelepati. Keduanya kemudian mengangguk. “Bolehlah,” “Cari pengalaman,” kata mereka berdua di saat yang hampir bersamaan.

“YEE! KALIAN BAIK SEKALI!! Sekarang beritahu no. Hp kalian.” Kata YeSung memeluk KyuHyun dan DongHae. YeSung menyerahkan Hpnya. KyuHyun-pun lalu memasukan no. Hp nya, begitu juga DongHae. “Nih,” beri DongHae. “GOMAWOYO!” kata YeSung tersenyum lebar. “Apa aku boleh keluar?” tanya EunHyuk. “Oo, ya silahkan.”  Kata YeSung. “Kami juga, permisi.” Kata DongHae mengikuti EunHyuk.

“YA! HYUKKIE!” teriak DongHae. EunHyukpun menghentikan langkahnya dan menoleh. “Wae?” tanyanya singkat. “Kenapa kau tak pernah bilang maksudmu berpisah itu kemari?!” tanya DongHae. “Bukan urusanmu!” kata EunHyuk yang hendak berjalan lagi. “Huh, Cuma bisa menghindar. KyuHyun-ah, kita pulang!” kata DongHae menarik tangan KyuHyun. “Menghindar?? Aku tak salah dengar?” tanya EunHyuk memasang raut masam. “Kalau kau budek berarti kau salah dengar!” kata DongHae meninggalkan EunHyuk.

DongHae terus menarik KyuHyun. “Ya! Lee DongHae! YA!” bentak KyuHyun. “Eh, mian.” Kata DongHae sambil melepaskan tangan KyuHyun. “Kau kenapa sih? Sakit tahu!” kata KyuHyun memegang tangannya yang ditarik tadi.  “Hm, Cuma lagi kesal aja.” Kata DongHae tersenyum masam. “G-O-D-J-I-M-A-L!” kata KyuHyun. Tes tes, air mata DongHae mengenang lagi. “Waeyo?!” tanya KyuHyun kaget melihat DongHae menangis. “A.aniyo,” kata DongHae menghapus air matanya. “YA!” teriak KyuHyun sambil menatap tajam DongHae. DongHae seakan-akan tahu maksud dari tatapan itu. Ia menyerah.

“KyuHyun-ah, aku Cuma terharu bisa melihat teman lamaku,” jelas DongHae dengan memaksakan senyumnya walaupun dia tahu bahwa KyuHyun tidak akan percaya akan senyumnya dan perkataannya. “Godjimal! Jujur saja! Malhaebwa!” teriak KyuHyun. “Arasseo,” kata DongHae. “Ikut aku, duduk!”

“Sebenarnya Hyukkie sahabatku sejak aku pindah ke Seoul. Tapi, ia bilang kalau dia akan pindah ke Jepang ikut bersama kakaknya dan memutuskan tali persahabatan kita. Ternyata, ia malah di sini. Yang buat aku sedih, kenapa ia bohong? Dan kenapa ia harus memutuskan tali persahabatan itu?” jelas DongHae. “Sudahlah, Hae. Lagipula dia belum melupakanmu kan? Dia masih mengingat wajahmu dan namamu.” Sahut KyuHyun.

“Iya sih, tapi..” “Sudahlah. Biar saja, mungkin ada alasan tertentu dia berbohong padamu.” Potong KyuHyun. DongHae berpikir sejenak. “Arasseo, aku tak akan sedih lagi!” ujarnya pada KyuHyun atau lebih tepatnya pada dirinya sendiri. “O iya! Darimana kamu tahu kalau aku bisa menyanyi?” tanya KyuHyun. “Ow, aku tahu sejak kau pindah ke kamarku. Aku sering melihatmu menyanyi sambil menatap foto kedua orangtuamu. Aku mau masuk jadi diam di luar gara-gara terpana sama suaramu.” Jawab DongHae. “Jinjja?! Kau melihatnya??” tanya KyuHyun kaget. DongHae mengangguk.

“Ya sudah. Ayo! Kita pulang!” ajak DongHae. “Ne, ayo ke terminal bus terdekat!” ujar KyuHyun. Mereka-pun berjalan kaki menuju terminal bus terdekat. Akhirnya mereka sampai juga di Seoul dan langsung tepar begitu sampai di asrama.

4 bulan kemudian.

KyuHyun dan DongHae sudah mulai sering bolak balik dari Seoul ke Nohwon. Keseharian mereka jadi melelahkan, tapi juga menyenangkan. DongHae dan EunHyuk sudah seperti saat mereka bersahabat dulu. Sedangkan KyuHyun sangat senang melihat keakraban mereka. Setiap mereka sedang asik ngobrol berdua KyuHyun menuliskan sesuatu yang entah apa itu. Akibat kelelahan jantung KyuHyun mulai melemah. Tapi, DongHae dan EunHyuk tak pernah menyadarinya karena mereka sangatlah tidak mengerti tentang kesehatan. DongHae yang sudah terbiasa bangun pagi, bangun kemudian membangunkan KyuHyun. “KyuHyun-ah! Ireona!” ujar DongHae. Tak ada respon sedikitpun dari KyuHyun. DongHae menghampiri ranjang KyuHyun lalu membuka selimut KyuHyun. KyuHyun berkeringat deras, wajahnya pucat. Apa yang terjadi dengannya? “KyuHyun-ah! Waegeurae? Wajahmu pucat sekali!” tanya DongHae menguncang-guncangkan bada KyuHyun.

Tangan DongHae langsung memegang dahi KyuHyun. Panas! “Omo! Panas sekali!” teriak DongHae kaget. Nafas KyuHyun mulai tak beraturan. “Om..ma… App…a” gumam KyuHyun. DongHae langsung mengangkat KyuHyun dan melarikannya ke rumah sakit. Di rumah sakit, KyuHyun langsung masuk UGD karena diperkirankan bahwa panasnya mencapai 40°. DongHae langsung menelpon orangtua KyuHyun dan EunHyuk.

“Annyeonghaseyo, Ajussi! LeeDongHae imnida! KyuHyun masuk rumah sakit! Panasnya sampai 40°. Kalau ajussi masih menganggap KyuHyun sebagai anakmu, segera datang ke rumah sakit!” ujar DongHae di gagang telpon. Kemudian dia juga menelpon Omma-nya KyuHyun dengan perkataan yang sama. EunHyuk juga ditelpon olehnya, ia tak mau menanggung resiko sendiri.

Omma dan Appa KyuHyun begitu mendengar perkataan DongHae melalui telpon hanya bisa terdiam. Tapi, mereka masih tetap melanjutkan tugas mereka yang lagi seperempat. Karena mereka sama sekali tidak mengetahui bahwa anak mereka mempunyai penyakit. EunHyuk pun dengan cepat langsung menuju rumah sakit.

“Permisi, dengan keluarga KyuHyun-ssi?” tanya seorang dokter. “Ani, saya sahabatnya, wae?” sahut DongHae. “Hm, penyakit KyuHyun-ssi sudah sangat parah. Jantungnya melemah akibat kelelahan. Jika tidak segera di operasi mungkin dia akan meninggal.” Ujar Dokter. “Mwo?!!! Penyakit KyuHyun bertambah parah?!” DongHae berteriak kaget. “Ne, jantungnya sudah mulai tidak bekerja, dan terus melemah. Jika tidak segera dioperasi mungkin hal itu akan terjadi. Tapi, kemungkinan operasi ini berhasil hanya 40%.” Sahut Dokter. “Lakukan saja dok! Apapun yang terbaik untuknya lakukan saja!!” ujar DongHae. Dokter mengangguk kemudian kembali masuk UGD.

EunHyuk pun datang. “DongHae-ah!” panggilnya. “Hyukkie! Akhirnya kau datang!” EunHyuk menghampiri DongHae. “Bagaimana dengan KyuHyun?” tanyanya. “Pe..penyakitnya..bertambah parah. Kata dokter, ji..jika tidak dioperasi,,.. mungkin Kyu akan meninggal. Geunde… keberhasilan operasinya Cuma 40%.” Jelas DongHae mulai menangis. “MWO??!” teriak EunHyuk kaget. “Bagaimana bisa? Bukannya selama ini dia selalu baik-baik saja?” tanya EunHyuk. “A..a..aku hiks juga melihatnya seperti itu.. hiks, tapi kita saja yang bodoh! Telat mengetahui!” umpat DongHae ke dirinya sendiri.

 

“Sudahlah DongHae, ini bukan salahmu. Ini sudah menjadi kehendak Tuhan.” Hibur EunHyuk merangkul sahabatnya DongHae. “ANIYA! Ini salahku! Semuanya salahku!” bentak DongHae menangis. “DongHae-ah, ini rumah sakit. Jangan berteriak, tenanglah.” Ujar EunHyuk menepuk pundak DongHae. “Bagaimana aku bisa tenang!!!” bentaknya berdiri. Ia tersengal-sengal, “ARGH! Aku bisa gila!” *backsound : Micheoga* DongHae menghempaskan dirinya di tempat duduk kemudian menutupi wajahnya agar tak ada yang melihatnya menangis.

 

ToBeCon

Mian kalau kepanjangan….

coment please :DD


TROUBLE OF LIFE PART 2 (Friendship of KyuHae)

Author : Quincy

Cast:

Lee Donghae aka Donghae

Cho Kyuhyun aka Kyuhyun

Other:

Siwon

Kangin

Rated: G

Genre: Frienship,Sad Drama

Review : Chapter 1

______________________________________________________________

Air mata DongHae terus mengalir jika mengingat kejadian itu. Di pantai sudah mulai ramai. Donghae merasa tak nyaman jika dilihatin dengan tatapan kasihan dan heran dari orang-orang yang datang. Ia menghapus air matanya dan berdiri.

SRET.

“OMO?” DongHae kaget melihat seseorang yang ada di depannya. “Kau siapa?” tanya DongHae menghapus air matanya yang terus mengalir. Orang di hadapannya rupanya seorang gadis. Gadis itu tersenyum. “Ini, kalau kau merasa sedih lihat saja ini.” kata gadis itu sambil memberikan sesuatu pada DongHae. DongHae melihat tangannya yang diletakkan sesuatu oleh gadis itu. Ia melihat sebuah bulu, ah kerenan ‘wing’ aja.

‘Wing’ itu berwarna biru terang dan sangat indah berkilau. Dari wajah DongHae terlihat jelas ia mengatakan ‘WOW’. Saat ia mendongak ingin mengucapkan terima kasih, “Gamsa—“ kata-katanya terputus karena gadis itu sudah menghilang. Entah ke mana, mata DongHae menjelajahi setiap sudut pantai mencari sosok gadis tadi, tetapi tak ada satupun gadis seperti tadi.

DongHae kembali melihat bulu sayap biru itu. “Woaaah, indah sekali!” kata DongHae melihat keseluruhan bulu sayap itu.

‘Tapi–?’

‘Darimana datangnya gadis itu?’

‘Dan kapan dia pergi?’

Pikir DongHae.

“Ah, bodo amat ah. Mending aku bersyukur aja. J” DongHae tampak senang sehingga ia mengembangkan senyumannya yang memesona. Gadis-gadis yang lewat langsung terpesona melihat senyum DongHae. DongHae memasukkan bulu sayap biru itu ke kantong bajunya.

Keesokan harinya. Di asrama.

“Hufft, kenapa aku sama sekali tak ada niat untuk ke sekolah sih? Aku malas bertemu Kangin and the gang.” Kata DongHae pada diri sendiri. Ia sudah siap menggunakan seragam rapi. “Ah, ngapain juga takut sama orang itu?! Ga jja!” DongHae berangkat.

Sampai di sekolah.

“DongHae!” sapa SiWon yang kebetulan melihat DongHae di depan gerbang sekolah. DongHae tampaknya tak mendengar panggilan SiWon karena ia memakai headphone. “Aish, anak itu sepertinya budeg.” Kata SiWon. Kemudian ia berlari menepuk keras pundak DongHae. DongHae kaget.

“YA! Kau ini!” teriak DongHae sambil melepas headphone-nya dan memegang pundaknya yang ditepuk SiWon. “Kau sih! Aku panggil nggak kamu denger!” kata SiWon. “Hehe, mian.” Kata DongHae sambil mengecilkan suara headphone-nya. DongHae merangkul pundak SiWon. “Hei, kau sudah buat PR Fisika belum?” tanya DongHae. “Udah donk!” kata SiWon membanggakan diri.

“Wah rajiiinnya. . .pinjam donk.” Kata DongHae sok muji. “Ah, dasar maunya!” SiWon memukul kepala DongHae. “Jadi kamu ngasih nggak?” tanya DongHae memastikan. “Iya, iya.” Kata SiWon. “Hehe, gomawo.” Kata DongHae nyengir.

Di kelas.

DongHae sibuk menyalin PR Fisika SiWon. BRAK! “DONGHAE!!” teriak KangIn ketua gang pembuat onar di sekolah. DongHae pura-pura tak mendengar karena dia lebih mementingkan menyalin PR daripada berurusan dengan orang susah. “YA DONGHAE!” KangIn memukul meja DongHae. DongHae mulai kesal. Tapi ia berusaha memendam rasa kesal itu. GREP! KangIn mencengkram rambut DongHae agar ia melihat ke arahnya. “HEI! Aku ini sedang bicara padamu!” bentak KangIn.

“AKH!” DongHae merasa kesakitan dengan tarikkan tersebut. Ia mendongak melihat mata KangIn. Ia menatap tajam pada KangIn dengan tatapan iblisnya. Ia menepis tangan KangIn dari rambutnya. “AISH! WAE? Apa lagi sih?!!” bentak DongHae. Semua mata anak-anak di kelas mulai tertuju pada arah suara tersebut. DongHae merasa dengan jelas kalau semua melihatnya.

“APA LIAT LIAT?!!” teriak DongHae sambil mengedarkan pandangan iblisnya. Semua terkaget dan berpura-pura cuek dengan hal itu. “Ikut denganku!” teriak KangIn menarik tangan DongHae kasar. “YA! Aku bisa jalan sendiri!” teriak DongHae menepis tangan KangIn.

Mereka berjalan menuju gudang belakang. Tiba-tiba, BUUK! KangIn memukul DongHae hingga ia tersungkur ke lantai. DongHae merasa ujung bibirnya terluka. “YA! Apa-apaan kau?!” kata DongHae berdiri dan mengelap darah dari ujung bibirnya.

“KAU! Seenaknya saja mendekati Taeyeon-ku!!” bentak KangIn. “Huh?? Mendekati? Apa aku salah dengar?” ulang DongHae. BUUK. Lagi dan lagi KangIn memukul DongHae. DongHae mulai kesal, amat sangat kesal. GEBRAAK. DongHae memukul KangIn dengan gerakan tangan yang sangat cepat dan kuat. DongHae sengaja membuat pukulannya meleset hingga 0,5 mm <nanggung amat?>. Pukulan DongHae membuat tembok menjadi retak.

KangIn hanya syok, diam dan berkeringat dingin melihat tangan yang bahkan ia tak tahu kapan digerakan oleh DongHae. “Dengar ya! Aku tak pernah mendekati Taeyeon-mu! Dia hanya menanyakan tugas padaku! Dan lagi satu! Jangan kau sembarangan memukulku lagi! Kalau tidak, nasibmu akan sama dengan tembok ini!!” bentak DongHae sambil menunjuk tembok yang retak itu.

DongHae tak peduli terhadap tangannya yang terluka parah itu dan terus berjalan menuju kelasnya. DongHae ingat ia membawa saputangan. Ia membalut lukanya dengan saputangan. “Aish, anak itu!” kata DongHae bergumam tak jelas. Untungnya DongHae sudah selesai menyalin PR, jadinya dia santai.

Bel berbunyi.

DongHae duduk di tempat duduknya sebelah Amber. Ia mengeluarkan semua alat tulis. Terdengar suara langkah kaki yang sangat jelas. Itu suara hak yang biasa dipakai HeeChul sonsaengnim <wali kelas> saat mengajar. Grek, HeeChul masuk ke kelas. Seperti biasa HeeChul terlihat sangat cantik walau umurnya sudah 27 tahun.

“Annyeong, anak-anak. Kita kedatangan guru baru. Ia akan mengajarkan kalian bahasa China.” Jelas HeeChul. DongHae tak peduli karena menganggap itu bukan hal yang penting. “Silahkan, pak.”  Guru baru itu masuk. Postur tubuh nya berbentuk ‘S’ tingginya sekitar 180 cm. “Annyeonghaseyo, chouneun HanKyung imnida.” Sapa HanKyung sonsaengnim.

“Annyeonghaseyo, sonsaengnim.” Sapa balik semua murid di kelas kecuali DongHae. “Hm, anak-anak, saat perlajaran saya nanti di jam ke 4 kita tidak belajar dulu. Melainkan jam perkenalan terlebih dahulu.” Kata HanKyung. “YEEE!” semua bersorak senang.

“HeeChul sonsaengnim, saya permisi.” Kata HanKyung berlalu. “Ne.” HeeChul meletakkan buku yang ia bawa di atas meja guru. “Anak-anak, sekarang ibu absen dulu.” “Ne,” semua diabsen satu persatu. Jumlah Nihil.

“Sekarang kumpulkan tugas kalian!” kata HeeChul. Semua maju meletakkan buku tugas. “Apa sudah semua mengumpul?” tanya HeeChul meyakinkan. Ia mengecek kembali. Lengkap. Dengan begitu beres.

(langsung aja ya, biar cepet xP)

Pulang sekolah, DongHae lagi dan lagi pergi ke pantai. Ia duduk dan memandangi desiran ombak pantai. Tes tes. Lagi-lagi air mata DongHae menetes tanpa aba-aba. Ia merasa lebih baik ia pulang dari pada menangis di depan semua orang. Ia berjalan menuju asrama. Selama perjalanan air matanya tak juga berhenti mengalir.

Sesampai di asrama.

DongHae meletakkan di kasurnya. <ada dua kasur lho, jangan salah! (>0<)> Lagi-lagi DongHae duduk di sebelah jendela dan menangis. Sebelum itu DongHae sudah mengunci kamarnya agar tak ada yang masuk sembarangan.

CKREK. Pintu terbuka. DongHae kaget dan langsung menghapus air matanya. “Nuguseyo?” tanya DongHae tanpa melihat siapa orangnya. Orang itu <yang masuk> melihat dengan jelas bahwa DongHae sedang menangis. “Mianhaeyo, aku masuk sembarangan.” Kata orang itu. Ia kemudian meletakkan tasnya. “Dari mana kau dapat kunci kamar ini?” tanya DongHae dengan berusaha menutupi bahwa dia baru saja menangis.

“Dari ketua asrama.” Kata orang itu. “Kau siapa?” tanya DongHae dengan tatapan curiga. “Aku? Kenalkan, Kyuhyun imnida, bangapseumnida.” Kata orang yang bernama KyuHyun itu sambil mengulurkan tangannya. “Aku teman sekamarmu yang baru,” kata KyuHyun menambahkan. “Ah, DongHae imnida. Bangapseumnida.” Kata DongHae membalas salamnya.

“Ayo duduk, KyuHyun-ssi.” Kata DongHae sambil memberi tempat duduk. “Ah, gamsahamnida. Kau tak usah menggunakan bahasa formal. Panggil aku KyuHyun saja.” Kata KyuHyun sambil duduk. “Cheonmaneyo. Hmm. . .arasso KyuHyun,” kata DongHae.

Siiiing.

Hening beberapa saat.

“Mian, tadi aku tak sengaja melihatmu menangis.” Ucap KyuHyun perlahan membuka pembicaraan. “Ah, tak apa-apa.” Jawab DongHae singkat. KyuHyun terdiam sejenak. Lalu menambahkan, “Kenapa kau menangis?” dengan perlahan. “Erm—aku, aku nggak apa apa kok. Cuma ingat masa lalu.” Kata DongHae tergagap karena ia tak ingin ada orang yang mengetahui masa lalunya.

“Owh, maaf kalau aku ikut campur.” Kata KyuHyun. Lagi-lagi hening. “Oh iya, aku baru ingat kalau sekarang aku harus kerja!” teriak DongHae pura-pura lupa untuk memecahkan keheningan. “Ah, iya. Kau kerja apa?” tanya KyuHyun. “Nggak jelas, yang pasti di mini market. Udah ya, aku berangkat!” kata DongHae buru-buru.

Ia berdiri dengan cepat dan tak melihat saat beranjak dari tempat tidur ada meja di sebelahnya. DUAK. “AKH!” jerit DongHae meringis kesakitan. Tangannya yang terluka dan belum diobati itu menjadi berdarah. “DongHae-ssi, kau tak apa-apa?” tanya KyuHyun sempat kaget dan panik.

“Akh, ad..du..duh.” DongHae memegang tangannya yang berdarah itu. KyuHyun yang melihat darah terbelalak. “OMO! Kau berdarah! Aku obati dulu ya,” kata KyuHyun sambil mengambil kotak obat yang ada di kopernya. “Ti—dak usah,” kata DongHae.

“Nggak! Nanti bisa infeksi lho!” bentak KyuHyun sambil menggenggam tangan DongHae yang terluka. “Tap—“, KyuHyun hanya diam dan mulai mengobati luka DongHae. “Ad—duh! Sakit!” DongHae meringis, ketika KyuHyun mulai membersihkan luka DongHae menggunakan alkohol. Karena DongHae tak bisa diam KyuHyun jadi kesal dan mempercepat gerakan tangannya. “Akh! Sakit KyuHyun! Pelan-pelan donk!” kata DongHae sambil menendang kaki KyuHyun.

“Makanya diam!!” kata KyuHyun yang mulai masuk tahap terakhir. Ia membalut luka DongHae. “Nah, selesai!” “Gomawo! Wah, rapi sekali!” kata DongHae sambil melihat tangannya yang luka. “Hehe, udah biasa sih,” jelas KyuHyun. “Udah ya, aku mau kerja! Daa!” kata DongHae melambaikan tangannya. KyuHyun balas melambaikan tangannya.

DongHae menuju ke tempat kerjanya dengan perasaan sedikit lega. Ternyata teman sekamarnya adalah orang yang baik. Mungkin ia akan menjadi sahabat baik DongHae. KyuHyun, bernama lengkap Cho KyuHyun yang asalnya dari Seoul. Dia memilih tinggal di asrama untuk belajar mandiri.

DongHae yang baru mengenal KyuHyun hanya namanya saja, jadi ia perlu berhati-hati agar tak lagi menangis di kamar. Menurutnya, kamar asrama adalah tempat khusus untuknya, selain pantai. Sekarang tempat itu sudah hilang. Karena ia tak bisa lagi menangis sembarangan karena ada penghuni lain. Itulah salah satu hal yang membuatnya sedikit sedih mendapat teman baru.

Tapi di sisi lain, DongHae juga senang karena teman barunya itu sangat amat baik dan sangat perhatian. “Hufft, untung saja dia tidak menanyakan macam-macam,” kata DongHae pada diri sendiri dan ia kemudian menghela nafas panjang lagi.

Sesampai di tempat kerja DongHae melaksanakan tugasnya dalam bekerja. Kali ini dia dapat bagian membersihkan gudang penyimpanan. Ia membersihkan gudang penyimpanan barang dengan tahap pertama yaitu menyapu <ciaah, tahap.. bahasanya CUY!>

Setelah selesai membersihkan gudang tersebut sampai sekinclong-kinclongnya DongHae teringat sesuatu. Ia kemudian berlari menuju loker tempatnya menaruh tas. Dibukanya tas ransel yang ia bawa. SRET, “Wah, ternyata masih ada toh! Syukurlah,” kata DongHae begitu melihat bulu sayap biru di dalam tasnya. Itu adalah bulu sayap yang diberikan oleh gadis misterius. DongHae memandang bulu sayap tersebut. Lama kelamaan, entah karena apa DongHae mengembangkan senyumnya.

Ia merasa senang hanya dengan melihat bulu sayap tersebut. Bulu sayap itu kembali ia taruh. Saat menaruh, “DONGHAE!” teriak LeeTeuk sang manager. “Ah, NDE?!!” teriak DongHae yang terlihat buru-buru memasukkan bulu sayap itu. “DONGHAE!! YA!” teriakan LeeTeuk makin keras. Dengan cepat DongHae langsung meluncur dengan papan skatenya menuju ruang manajer <skate? Darimana dapet tuh?>

“Nde? Hyung, ada apa?” tanya DongHae yang sudah sampai di ruang manager dan kini dia tepat berada di depan LeeTeuk. LeeTeuk yang tak sadar akan kehadiran DongHae terkaget melihat DongHae sudah ada di hadapannya. “OMO!!” teriak LeeTeuk terkaget. “YA! Kau datang kayak setan sih?!” kata LeeTeuk mengusap-usap dadanya yang deg-degan.

“Kenapa, hyung? Ada masalah lagi?” tanya DongHae. “Ikut aku.” LeeTeuk lalu berjalan. “Ada apa hyung?” tanya DongHae sambil mengikuti LeeTeuk berjalan menuju ke mana. “Apa ini?” tanya LeeTeuk. DongHae terbelalak melihat apa yang ada di hadapannya. “Kenapa jadi seperti ini?” DongHae malah bertanya balik. Ternyata dihadapannya ia lihat gudang yang DongHae bersihkan hancur berantakan. Padahal DongHae ingat jelas kalau tempat itu sudah ia bersihkan hingga kinclong.

“Apa maksudmu? Kau tak lihat apa yang terjadi!” bentak LeeTeuk mulai kesal, karena barang dagangannya rusak. “Tap—tapi.. aku tadi sudah membersihkannya. Aku tak ada merusaknya!” jelas DongHae panik. “Bagaimana mungkin kau tak tahu ini!? Hanya kau saja yang dapat bagian disini! Di GUDANG ini!!” teriak LeeTeuk.

‘Ini nggak bener!’

‘Apa-apaan ini!’

Pikir DongHae.

“HYUNG! Aku tak pernah melakukan ini!” teriak DongHae. “Kalau begitu, kau harus ganti rugi barang-barang ini!” kata LeeTeuk yang sepertinya sudah kehilangan kesabaran. “Hyung! Kau kan tahu ekonomiku seperti apa! Bagaimana bisa aku membayar semua ini!” kata DongHae kesal. “TERSERAH bagaimana caramu! Yang pasti kau harus ganti rugi! Kau kira barang ini MURAH?!” bentak LeeTeuk tak terima <sepertinya LeeTeuk lagi sensi T.T>

‘SHIIT!’

‘Sial! Siapa yang melakukan ini!!’

Pikir DongHae geram.

“Hhhh, arasseo hyung! Aku pergi dulu!” kata DongHae berusaha memedam amarahnya. DongHae-pun langsung pergi begitu saja. Ia mengambil tasnya. Tanpa disadari, ada orang yang mengintip kejadian tadi. Setelah melihat DongHae berlalu, orang itu tertawa sepuas-puasnya dengan licik. Seakan-akan memperlihatkan bahwa ia senang akan kejadian tersebut. Siapakah orang itu? Dan kenapa ia senang melihat insiden tadi?

Di pantai.

Lagi lagi lagi dan lagi, DongHae pergi menuju pantai. Bawaannya masih kesal. Tapi, karena ia melihat pantai sedang banyak pasangan, jadi ia memutuskan balik ke asrama. Selama perjalanan, DongHae menendang kerikil-kerikil yang ada di sepanjang perjalanan.

BRAK! DongHae mendobrak pintu saat masuk kamarnya karena masih kesal. “OMO!” KyuHyun yang sedang melihat foto terkaget dan langsung menyembunyikan foto tersebut. DongHae tersadar bahwa di kamarnya ada orang lain.

“Ah, mian.” Kata DongHae singkat karena tak ingin bad moodnya bertambah buruk. “Ya, DongHae! Kau kenapa?” tanya KyuHyun sambil mengusap-usap dadanya yang masih berdebar akibat dobrakan pintu tadi. “Ani, aku tak apa-apa.” DongHae sepertinya benar-benar lupa kalau di kamarnya sudah ada penghuni lain.

KyuHyun hanya menatap DongHae dengan pandangan penuh tanda tanya. DongHae sepertinya tidak menyadari akan pandangan penuh pertanyaan oleh KyuHyun. Ia duduk di tepi jendela seperti biasanya. Karena angin yang bertiup sepoi-sepoi, membuat DongHae mengingat insiden dalam gudang.

‘Uuukh!’

‘Bagaimana caranya!!’

‘Dari mana bisa kudapatkan!!’

Pikir DongHae mengepalkan tangannya dengan erat.

KyuHyun sepertinya sangat penasaran dengan apa yang terjadi pada DongHae teman sekamarnya.

DongHae, kau ini kenapa sih?

‘Kemarin nangis,’

‘Sekarang marah,’

‘Besok apa lagi?’

Pikir KyuHyun.

KyuHyun berniat menanyakan apa yang terjadi. Perlahan ia mendekati DongHae. DongHae masih terus menatap jauh ke luar. Tangan KyuHyun hendak memegang pundak DongHae untuk menyadarkannya. Tapi, tangannya tiba-tiba terhenti. Ia terkejut melihat DongHae yang duduk, menopang dagu dengan tangan. Tidak! Tidak hanya itu! DongHae juga menangis. Tatapan matanya seakan-akan kosong. Itulah yang membuat KyuHyun terkejut.

‘Menangis lagi?’

KyuHyun tampak kebingungan.

Sedangkan DongHae masih dalam pikirannya sendiri tentang masa lalu dan insiden tersebut. KyuHyun sepertinya sudah hilang kesabaran untuk menahan rasa ingin tahunya. PUK. KyuHyun menepuk pundak DongHae. DongHae sedikit terlonjak. Ia terkaget.

DongHae tersadar dari lamunannya. Ia dengan cepat menghapus air matanya. “Nde, KyuHyun~ah?” tanya DongHae masih menghapus air matanya. “Wae? Kenapa kau nangis lagi sih?” tanya KyuHyun yang sangat penasaran. DongHae mencoba memaksakan dirinya untuk tersenyum. Ia kemudian menggelengkan kepalanya.

“Tidak, tidak apa-apa.” Kata DongHae tersenyum. KyuHyun sudah tahu jelas siapa yang tersenyum alami dan mana yang dipaksakan. Karena keluarganya mempunyai rumah sakit. Pasien di sana selalu memaksakan diri untuk tersenyum, jadi dari situlah KyuHyun tahu bahwa senyum DongHae adalah senyum paksa.

GREP. KyuHyun memegang bahu DongHae. “Ya! Kau tak usah berbohong! Aku bisa dengan jelas melihat senyum paksamu! Kau berbohong kan?! Jangan simpan semuanya sendiri! Berbagilah pada orang yang mungkin bisa kau percaya!” kata KyuHyun sedikit membentak karena tak sabaran.

DongHae terkaget karena perkataan KyuHyun. Tanpa disadari air matanya jatuh lagi. “KENAPA?! Kenapa kau tak bercerita padaku!!?” bentak KyuHyun. Tiba-tiba rasa panas keluar dari dalam tubuh DongHae. DongHae sepertinya kesal dan tersinggung ditambah lagi moodnya yang sedang buruk. “Bagaimana bisa aku menceritakan hal privasi bagiku begitu saja padamu!!! Kau bukan siapaku!!” bentak DongHae mulai terisak.

“BUKAN ITU MAKSUDKU!!” KyuHyun berteriak. “Lalu apa? Kau ingin ikut campur urusanku?! Atau jangan-jangan kau suruhan orang?! Untuk memata-mataiku!!” teriak DongHae kesal, namun tetap menangis. Nafasnya tersengal-sengal karena amarahnya. DEG. KyuHyun terbelalak mendengar kata-kata yang keluar dari mulut DongHae. Tiba-tiba….

PLAK!

KyuHyun menampar DongHae. Saking kerasnya tamparan KyuHyun, DongHae terjatuh dan pipinya merah serta panas. DongHae reflek memegang pipinya yang sudah merah dan panas itu. DongHae tampak kesal dan mendongak ke atas. Dia hendak memukul balik KyuHyun. Tapi, ia mengurungkan niatnya karena melihat KyuHyun menangis (?).

“LEE DONGHAE! Jangan sembarangan!! Kau tak tahu dengan latar belakangku, jadi jangan SEMBARANGAN BICARA!!” bentak KyuHyun yang mulai kehabisan nafasnya hanya untuk menahan amarah. KyuHyun merasa sesak, sepertinya penyakitnya kambuh lagi karena bertiak terlalu keras.

“CHO KYUHYUN! Kau juga sama! Apa urusanmu dengan masalahku!! Kenapa kau ikut campur!!!” teriak DongHae. “Hhh,, hhh.. aku..” KyuHyun tampak sesak nafas, suaranya melemah saat hendak menjawab pertanyaan DongHae. “Uukh,” BRUK. KyuHyun pingsan.

“OMO! KYUHYUN!” DongHae terbelalak kaget, ia menghampiri KyuHyun yang pingsan. “KyuHyun! KyuHyun!!” DongHae terus menepuk-nepuk pipi KyuHyun agar ia sadar. Tapi KyuHyun tetap tidak sadarkan diri. Dia terus terengah-engah. DongHae panik sangat panik. Ia kemudian menggendong KyuHyun dan memanggil taksi

segera menuju rumah sakit.

ToBeCon…

sangat di mohon kritik saran dan komentar~ >.<


TROUBLE OF LIFE PART 1 (Friendship of KyuHae)

Author : Quincy

Cast:

Lee Donghae aka Donghae

Cho Kyuhyun aka Kyuhyun (belum muncul :P)

Lee Hyukjae aka Eunhyuk

Other Cast:

Sungmin

Siwon

Shindong

Victoria

Leeteuk

Ryeowook

Rated: G

Genre: Frienship,Sad Drama

______________________________________________________________

Lee DongHae. Itulah nama salah seorang anak yang berasal dari Mokpo. Ayahnya telah meninggal sejak ia berumur 10 tahun karena penyakit ayahnya yang telat diketahui oleh mereka. DongHae mempunyai kakak bernama Lee DongHwa. Kakaknya sudah akan menikah. Saat ini umur DongHae 16 tahun. Ia memilih untuk pergi ke Seoul merantau. Ia tak ingin merepotkan Ibunya yang juga sering sakit-sakitan. DongHae merupakan seorang anak yang baik dan patuh. Ia juga bisa dibilang pintar. Ia bersekolah di Seoul dan bertemu dengan seseorang yang jadi teman sekamarnya di asrama yang bernama Lee HyukJae. Temannya ini sering dipanggil EunHyuk. Kedua orang ini sangat mencintai dance. Mereka telah bersahabat selama 3 tahun. Kebetulan SMA mereka sama. Tapi suatu hari akibat masalah besar, dengan terpaksa persahabatan mereka putus begitu saja. Sejak saat itu di SMA ia menjadi anak yang berandalan. Selalu melawan guru walaupun nilainya selalu tinggi. Ia juga bekerja sambilan untuk membiayai uang sekolahnya.

Di asrama

“Huh, aku benci hari ini!!” kata DongHae di kamarnya dengan membanting tas sekolahnya ke atas kasur. DongHae kemudian duduk di sebelah jendela untuk menghirup udara segar dan menghilangkan kepenatan yang ada di dalam dirinya.

‘Apakah aku selalu sial begini?’

‘Apa masih kurang?’

‘Appa sudah tak ada. .’

‘Sekarang aku harus kelihangan sahabatku. .’

‘Lee HyukJae Monkey. .’

Pikir DongHae dalam hati.

Ia menerawang menatap langit biru. “Hhhhhh” DongHae menghela nafas panjang mengingat kejadian saat Appanya meninggal. Tanpa ia sadari air matanya menetes membasahi pipinya. Ia menopang dagunya dengan tangan kanannya.

Selang beberapa menit lamanya.

DongHae melihat matahari sudah mulai terbenam. Ia ingat bahwa ia harus kerja sambilan. DongHae menghapus air matanya. Ia mengambil jaket yang ia taruh di kasur dan memakainya. “Aku harus kuat! Untuk apa aku hidup kalau Cuma ingin meratapi nasib!” kata DongHae sambil mengambil tasnya dan topinya. DongHae kemudian berjalan menuju keluar dan menuju mini market tempatnya bekerja sambilan.

Sesampai di mini market.

DongHae membuka pintu belakang mini market. Ia masuk tanpa berkata satu katapun. Ia langsung menuju tempat loker, dan mengganti pakaiannya. PUK. Seseorang menepuk pundak DongHae. “DongHae! Kenapa lagi kamu!? Datang-datang bawaannya diam melulu? Biasanya kamu yang banyak omong.” Kata orang itu. DongHae menoleh, padahal dia sangat mengenal suara khas tersebut. DongHae hanya tersenyum paksa. “Tidak ada apa-apa kok. SungMin, kau tumben nggak bareng sama ShinDong?” tanya DongHae.

“ShinDong? Dia sakit demam. Dia sekarang lagi istirahat di asrama.” Kata SungMin. “Oh, titip salam ya. Moga dia cepat sembuh. Udah ya aku mau cari manager.” Kata DongHae kemudian berlalu menuju ruang Manager.

Tok tok tok. “Masuk!” Manager yang sedang asyik duduk sambil baca koran dan meminum teh. “Su-hyung.” Panggil DongHae. ‘Su-hyung’ yang dipanggil DongHae adalah Park JungSu alias LeeTeuk. LeeTeuk melirik sekilas seseorang yang masuk itu.

“Oo, DongHae ya. Ada apa?” tanya LeeTeuk ramah. “Duduk dulu,” LeeTeuk menunjuk kursi di depannya. Mengisyaratkan untuk DongHae duduk. “Arasseo.” DongHae kemudian duduk. “Ada apa?” LeeTeuk mengulang pertanyaannya. “Hyung, aku dapat giliran jaga di mana?” tanya DongHae. “Oo, aku kira ngapain. Kau jaga kasir sekarang. Soalnya SoHee nggak datang kerja.” Kata LeeTeuk.

“Ya udah hyung. Aku kerja sekarang ya? Permisi hyung.” Kata DongHae kemudian menuju kasir. LeeTeuk kembali menjalankan kegiatannya tadi. <maksudnya minum teh dan baca koran>

DongHae keluar dari ruang Manager. “Hufft” ia menghela nafas lagi. Ia langsung menuju kasir 1. Di mini market ini ada 3 kasir. Kasir 1 dijaga DongHae, kasir 2 dijaga RyeoWook, kasir 3 dijaga Victoria.

Kling.

“Selamat datang.” Sapa DongHae. Seorang perempuan cantik yang bisa di bilang bodynya itu proposional, ah biar gampang oke aja. Pakaiannya modis, tapi terlihat dengan jelas kalau perempuan itu jutek dan judes. Perempuan itu mengambil beberapa camilan yang ada. Ia meletakkannya pada keranjang belanjanya. Ia beranjak menuju tempat minum. Setelah mengambil beberapa minuman ia menuju kasir.

Kebetulan kasir DongHae sedang kosong jadi, perempuan itu membayar di kasir 1. “Annyeonghaseyo. Apa hanya ini saja belanjaannya Nona?” tanya DongHae dengan berusaha senyum seramah mungkin. “Kau ini mau aku beli berapa banyak sih? Kalau aku udah ke kasir berarti yang aku beli Cuma itu!” kata perempuan itu dengan sangat judes.

“Ah, Maaf.” DongHae kemudian menghitung belanjaan si jutek itu. “Semuanya delapan ratus won.” Kata DongHae yang sudah membungkus belanjaan si jutek dengan plastik. Perempuan itu mengeluarkan uang dari dompet kulit yang terlihat sangat mahal itu.

“Nih.” Perempuan itu memberi uang 5000 won. DongHae mengambil uang tersebut. Tapi setelah dicek tidak ada uang kembalian. “Maaf, Nona. Apa ada uang kecil?” tanya DongHae. “Apa-apaan nih mini market? Uang kecil saja tak ada! Aku cuman punya uang lima ribu won di dalam dompetku! Bagaimana sih? Siapa managermu? Biar aku suruh dia menyiapkan uang kecil!” kata perempuan itu dengan sombongnya.

‘Ck, ada aja cewek kayak gini!’

‘Minta dibunuh aja’

Pikir DongHae

DongHae menelpon manager. “Hyung, ada pembeli yang protes.” Kata DongHae singkat kemudian meletakkan gagang telepon. “Manggil manager aja isi telpon segala!” kata perempuan itu. DongHae mulai kesal, namun ia berusaha memaksa senyumnya agar terlihat.

Managerpun datang. “Apa ada yang bisa dibantu Nona?” tanya LeeTeuk sang Manager. “Jadi kau managernya? Pantas!” kata perempuan itu dengan tampang merendahkan.

‘Sialan nih orang! (*_*)’

‘Ke sini tuh tujuannya buat nyindir ya?’

Pikir LeeTeuk.

“Ya, saya managernya. Ada apa?” tanya LeeTeuk. “Kasih tahu ya? Sama anak buahmu yang satu ini! Pertama, jangan pernah tanya ke aku mau nambah belanjaan atau enggak! Kedua, kamu itu mestinya menyediakan uang yang cukup! Kalau ada uang yang harus disusukkan tapi malah nggak ada susuk, mendingan aku nggak usah belanja di sini!” Jelas perempuan itu panjang lebar.

Yang nyuruh kamu belanja di sini siapa?

‘Huuft (#_#)’

‘Masalah nambah lagi

Pikir DongHae.

DongHae memutarkan bola matanya. “Baik, Nona.” Kata LeeTeuk berusaha tenang dan tetap tersenyum. (=u=). “Ya sudah! Aku tidak akan bayar sepenuhnya. Aku hanya membayar lima ratus won saja! Susuk saja tidak ada!” kata perempuan itu lalu berjalan dengan sombongnya keluar.

“Dasar muna <munafik maksudnya>!” kata DongHae setelah perempuan itu menjauh dari pandangannya. “Hei, kau tak boleh bicara seperti itu!” kata LeeTeuk memukul kepala DongHae. “Habis, hyung! Dia itu menyebalkan!” kata DongHae memegang kepalanya. “Nanti jam istirahat ke ruanganku!” kata LeeTeuk langsung berlalu.

“Argh! Aku benar-benar benci hari ini! mulai dari tadi di sekolah sampai sekarang menyebalkan!” keluh DongHae. Victoria yang melihatnya mengeluh langsung berkata, “Hei! Jangan mengeluh terus! Kalau terus mengeluh, hal itu terus kamu rasain!” kata Victoria. “Iya ya, kau benar juga.” Kata RyeoWook yang kebetulan mendengar perkataan Victoria. “Victoria, kau jadi psikolog ajah!” suruh RyeoWook. “Ngapain juga aku jadi psikolog? Duit darimana neng?” tanya Victoria.

“Hei, Toria! RyeoWook itu laki bukan cewek. Ngapain kamu manggil dia ‘neng’?” tanya DongHae. “Ya~ Jangan panggil aku ‘Toria’ donk! Aneh!” kata Victoria. “Kalau gitu kamu jangan manggil aku. . . apa tadi? ‘neng’ gitu? Apaan tuh ‘neng’? dari mana ada kata-kata ‘neng’??” tanya RyeoWook yang kapru itu <maksudte iki katrok>.

“Hhhh, ini anak lagi, katroknya nggak ketulungan ya!” kata Victoria. “kata ‘neng’ itu asalnya dari Jakarta. Biasanya kalau ada angkot atau bajaj pasti nanyain cewek-cewek yang lagi nongkrong dengan kalimat, ‘Neng, mau naik angkot/bajaj nggak neng?’ pasti itu kata-kata yang keluar.” Jelas DongHae panjang lebar. “Oo, Jakarta yang ada monasnya itu?” tanya RyeoWook. DongHae dan Victoria mengangguk. Selang beberapa menit RyeoWook terdiam ia baru sadar kalau dia dipanggil ‘neng’ tadi.

“Victoria! Ngapain kamu manggil aku ‘neng’ hah?” tanya RyeoWook yang baru nyadar itu. “Yah. . .dianya baru nyadar. GUBRAK!” kata DongHae dengan pura-pura terjatuh. “Ckckck, Wook Wook. Kau ini memang lola ya?” kata Victoria sambil geleng-geleng kepala.

“Lola? Apalagi itu?” tanya RyeoWook. GUBRAK. Semua pura-pura terjatuh. Zaman gini nggak tahu bahasa Gaul <Garang ulat>. “Ya ampun!! Wookie! Kamu memang nggak kenal bahasa orang luar ya?!” tanya DongHae. “Aku kan orang Korea. Untuk apa aku kenal bahasa asing. Aku juga nggak berniat ke negeri barat.” Kata RyeoWook. “Hufft, memang susah ngomong sama orang susah. Ckckck” kata Victoria. “Tapi, memangnya Lola itu apa sih?” tanya RyeoWook. “L-O-A-D-I-N-G

L-A-M-A! Artinya loe itu mikirnya telat!” kata DongHae.

Kling.

“AH, selamat datang.” Sapa ketiganya bersamaan. Pengunjung pun datang dan terus bertambah.

Mereka berdua memang asyik diajak ngobrol

‘Toria dan Wookie. .’

‘Orang yang baik.’

Pikir DongHae.

Jam istirahat.

DongHae berjalan menuju ruang manager. Tok tok. “Hyung.” Panggil DongHae. “Masuk saja DongHae,” DongHae pun masuk. “Ada apa hyung? Manggil aku ke sini?” tanya DongHae sambil menarik kursi dan duduk. “Huuft.” LeeTeuk menghela nafas panjang.

“Kenapa?” tanya DongHae. “Ada aja pengunjung kayak tadi! Tadi dia telpon tahu!” kata LeeTeuk mulai memanas. “Hah? Cewek jutek tadi? Memang dia ngomong apa?” tanya DongHae. “Aku terpaksa harus memotong gajimu 50%, soalnya kalau nggak aku bakalan dituntut sama ortunya cewek tadi!” kata LeeTeuk dengan suara pelan. “NDE?! Potong gaji?” ulang DongHae. LeeTeuk mengangguk.

‘Cih, dasar sial!’

‘orang itu INMA!’

Pikir DongHae.

“Gwenchanna hyung. Potong aja. Emang apa aja sih yang dibilang ama tuh cewek?!” DongHae mulai penasaran. “Gini. . .”

Ini FlashBack :

“Yoboseyo.” “Yoboseyo, dengan LeeTeuk di Latte mini market. Ada yang bisa saya bantu?”, “Kamu manager kan?!” kata perempuan tadi secara tidak sopan. “Ne. Ada yang bisa saya bantu?” tanya LeeTeuk. “Aku Cuma mau kasi tahu, potong gaji penjaga kasir 1 tadi! Aku tak terima! Mentang-mentang punya tampang oke sudah sombong!” kata perempuan itu di seberang telepon.

“Wae? Kenapa harus dipotong?” tanya LeeTeuk bingung. “Pokoknya, kau potong saja gaji karyawanmu itu! Harus dipotong 50%! Mengerti!?” suara dari telepon itu terdengar sampai di luar ruangan. LeeTeuk menjauhkan gagang telepon dan menutup kupingnya. “Tapi nona, jika tak ada alasan yang pasti, saya tak bisa memotong gajinya.” Kata LeeTeuk sambil mengusap-usap kupingnya.

“APA?!!!!” lagi-dan-lagi LeeTeuk harus menjauhkan gagang telepon itu dari kupingnya. “Kalau kau tidak memotongnya aku akan menuntutmu masuk penjara!! Terserah kalau kau tidak melakukannya! Intinya harus!” kata perempuan itu. “Tapi-“ Baru saja LeeTeuk hendak membantah telepon sudah di putus. “HALLO? HALLO?” teriak LeeTeuk.

End of FlashBack.

“. . . .Jadi begitu ceritanya. Kupingku saja masih sakit!” kata LeeTeuk. “Dasar! Mentang-mentang menurutnya pelanggan adalah raja!” maki DongHae. “Sudahlah. Jangan begitu.” Kata LeeTeuk. “Hyung, apa aku boleh pulang sekarang?” DongHae terlihat sangat lelah. Oleh karena itu, LeeTeuk memperbolehkan DongHae pulang. “Yah, kau boleh pulang.” Kata LeeTeuk.

“Gomawo hyung. Permisi.” Kata DongHae. Ia berjalan menuju ruang loker. Ia dengan cepat berganti baju. Dia keluar dari mini market. Bukannya dia menuju asrama. Melainkan ia berjalan menuju pantai dekat mini market. Sesampai di pantai ia duduk di tepi pantai. DongHae terdiam lama di tepi pantai.

Desiran ombak membuatnya mengingat masa lalu.

FlashBack :

“Appa, aku mau berenang!” kata DongHae dengan tatapan memelas saat ia berumur 10 tahun. “Jangan, DongHae. Kau belum bisa berenang! Ombak juga sedang keras.” Kata ‘Appa’ DongHae. “Aniyo! Aku pokoknya mau berenang!” teriak DongHae kecil yang mulai ngambek. DongHae lalu berlari menuju pantai. Ia membuka bajunya lalu menyebur begitu saja tak peduli dengan teriakan ‘Appa’-nya.

WUUSSH. . .

Ombak membesar saat DongHae sudah berada jauh di tengah pantai. “DongHae ya!!” teriak Appa. DongHae menoleh ke belakang dan melihat ombak yang kira-kira 1 meter tingginya. Saat itu DongHae masih pendek.

BRUSHH. . .

DongHae tenggelam. “Tolong!! Blup blup!” jerit DongHae. Appa DongHae langsung berlari menyelamatkan DongHae. JEBYUR. Appa DongHae langsung berenang menuju DongHae. Ia merasakan sakit pada paru-parunya saat berenang.

Tidak! Aku harus kuat!

Pikir Appa.

Appa DongHae berhasil menyelamatkan DongHae. Saat sampai di tepian pantai Appa DongHae mengangkat DongHae yang pingsan. Kemudian ia dibantu oleh DongHwa, kakak DongHae yang saat itu umurnya sekitar 14 tahun. Dengan cepat mereka menuju rumah sakit terdekat di Mokpo.

“Appa gwenchanna?” tanya DongHwa setelah melihat Appa-nya yang masih menggunakan baju utuh yang basah. “Ne,” Appa mengangguk. DongHae yang sudah dibaringkan di ranjang langsung diperiksa oleh dokter.

Dokter keluar dari ruangan DongHae. “Dokter, bagaimana-keadaan-anak-saya?” tanya Appa dengan terengah-engah. “Anak bapak baik-baik saja. Hanya pingsan karena syok. Tapi dia sudah sadar.” Kata Dokter. “Jinjja? Hah hah. . syukurlah—“ kalimat Appa terputus. BRUK. Appa DongHae pingsan. DongHae yang merasa tak nyaman berada di ruangan pasien sendirian memutuskan untuk keluar.

Dilihatnya Appa terjatuh pingsan. Semua panik. Mulai dari ibunya dan kakaknya. (> o <) “Appa!! Appa!” DongHae langsung berlari menuju Appa-nya. Ia mengoncang-goncangkan badan Appa-nya. DongHwa juga ikut menuju Appa-nya. “Appa! Appa! Sadarlah Appa!” DongHwa menepuk-nepuk pipi Appa.

“Maaf, adik bisa permisi sebentar?” tanya Dokter. “Suster! Bawa pasien ini ke UGD!” teriak Dokter. Kemudian datang beberapa suster yang membawa ranjang dorong. Semua membantu mengangkat Appa. Semua terburu-buru menyiapkan alat di UGD. Saat itu DongHae hendak masuk.

“Adik, maaf, adik nggak boleh masuk.” Kata Dokter kemudian menutup pintu UGD. “Hyung! Appa kenapa?” tanya DongHae pada kakaknya. “Aku tak tahu. Omma, apa omma tahu?” tanya DongHwa. Omma menggeleng. “Appa kalian tidak pernah mengatakan kalau ia punya penyakit. Omma tak tahu.” Kata Omma.

Beberapa menit kemudian.

Dokter keluar dari ruang UGD. Omma yang melihat paling awal karena DongHae dan DongHwa sudah tertidur. “Dokter! Bagaimana keadaan suami saya?” tanya Omma. “Maaf, kami hanya dapat menahan penyakitnya untuk beberapa saat saja. ” Jelas Dokter. “Penyakit? Maksud Dokter suami saya punya penyakit?” tanya Omma herang. Dokter malah terlihat sama herannya. “Ibu tidak mengetahui penyakitnya? Ehem. Maaf sekali lagi. Suami Anda terkena penyakit kanker. ” Kata Dokter.

“APA!???? Kanker? Kantong kering maksudnya dok?” tanya Omma karena menganggap itu lelucon. “Bukan bu. Kanker, penyakit tumor hitam. Ia sudah mencapai stadium 3. Susah untuknya untuk bertahan hidup. Dan sekarang ia sedang dalam keadaan koma.” Jelas Dokter dengan suara pelan. Omma kaget. Saking kagetnya mulutnya menganga. Ia merasa kakinya lemas, ia terjatuh.

“Jadi—jadi—appa, tak akan hidup lama?!” tanya Omma tak percaya. Dokter hanya sanggup mengangguk. “Saya permisi.” Kata Dokter kemudian berlalu. DongHae yang mendengar suara dengan kakaknya, terbangun. “Omma ada apa? Appa bagaimana?” tanya DongHae sambil mengucek-ngucek matanya.

DongHwa, kakak DongHae melihat mata ibunya berkaca-kaca. “Omma, kenapa?” tanya DongHwa sedikit kaget. “Appa—appa—“ perkataan Omma terbata-bata dan terputus karena menahan tangis. “Appa kenapa Omma?” tanya DongHae perlahan berjalan menuju Omma-nya dibarengi DongHwa. “Appa koma! Hiks hiks hiks. . ia jadi seperti itu karena penyakitnya,” jelas Omma yang air matanya tak dapat dibendung lagi.

DongHae dan DongHwa kaget. “Penyakit? Bukankah selama ini Appa baik-baik saja?” tanya DongHwa tak percaya. “Kata Dokter, Appa menyembunyikan penyakit kankernya yang sudah sampai stadium 3.” Jelas Omma terisak. DEG. Semua terdiam. Air mata DongHae mengalir membasahi pipinya. “Omma! Omma bohong kan?! Omma hanya bercanda kan?!” tanya DongHwa tetap tak percaya walaupun matanya sudah berkaca-kaca.

Omma hanya terdiam dan terus menangis. Karena DongHae tak percaya, ia langsung berlari masuk ke ruangan Appa-nya. “DongHae!” panggil DongHwa. DongHae masuk ke ruangan Appa-nya.

“Appa! Appa! Bangun!” teriak DongHae menguncang-guncang badan Appa-nya. Omma yang melihatnya mendekat lalu memeluk DongHae. “DongHae-ya, Appa sedang istirahat. Mungkin sebentar lagi ia akan sadar.” Kata Omma sambil menenangkan DongHae. DongHae menangis di pelukan ibunya.

Keesokan harinya.

“Omma! Appa kenapa belum bangun juga?” tanya DongHae. “Sabar, nak.” Hanya itu yang bisa diucapkan oleh ibu DongHae. DongHwa yang baru pulang sekolah langsung menuju Rumah Sakit. “DongHwa, kau sudah pulang rupanya.” Kata Omma saat melihat DongHwa membuka pintu menggunakan seragam sekolah.

“Ne, Omma.” Kata DongHwa sembari meletakkan tasnya. “Appa belum sadar juga ya?” tanya DongHwa. Ibunya hanya bisa menggelengkan kepalanya. Selang beberapa menit DongHae merasa lapar. “Omma, aku lapar.” Kata DongHae memegang perutnya yang keroncongan.

“Oo, DongHwa, kau antarkan DongHae beli camilan di cafetaria. Ini uangnya. Ibu ingin menunggu Appa kalian,” jelas Omma memberikan uang. “Arasseo, Omma.” Kata DongHwa kemudian berjalan keluar.

“Yeobbeo, kapan kau sadar? Anak-anak menganggapmu hanya tidur.” Omma membelai rambut Appa. Air mata Omma jatuh lagi. Ia tak dapat menahan kesedihan. Sret, jari-jari Appa bergerak sedikit demi sedikit. Omma kaget melihatnya. Ia langsung menghapus air matanya.

Mata Appa terbuka perlahan, namun wajahnya terlihat amat sangat pucat. “Kau sudah sadar?!” teriak Omma. “Ne, anak-anak?” tanya Appa dengan terbata-bata karena kondisi jantungnya yang masih lemah. “Anak—anak—“ ulang Appa. “Jangan banyak bicara dulu, aku akan panggil dokter juga anak-anak.” Kata Omma.

Omma menelpon anak-anak terlebiih dahulu. Dan dalam 5 menit mereka sampai di ruangan. “APPA!” teriak DongHae begitu melihat Appanya sadar. “Dong. .hae. . .” panggil Appa dengan suara yang masih sangat lemah. “Ne Appa?” DongHae memegang tangan Appanya. “Kau—kamu—harus ja—di anak yang berbakti—dan punya—tujuan hidup—“ Appa mulai terengah-engah saat berbicara. “K-kau ju-ga DongHwa.” Lanjut Appa. “Arasseo Appa!” kata DongHae dan DongHwa bersamaan.

“M-mian, A-appa sudah tak k-kuat la-lagi——-,” tangan Appa yang menggenggam tangan DongHae menjadi lemas dan terjatuh. Alat penunjuk detak jantung menunjukkan garis lurus. “Appa? APPA!!” teriak DongHae sambil mengguncangkan badan Appanya. “Yeobbeo!!!” teriak Omma mendekat. “Appa, appa! Sadarlah! Aku mohon!” kata DongHwa terlungkup di dada Appanya.

“DOKTER!!” teriak Omma. Dengan cepat dokter datang. “Permisi, Anda harus tunggu di luar.” Kata Suster yang datang bersama Dokter. Dokter berusaha membuat Appa sadar lagi dengan pengejut jantung.

Satu kali

Dua kali

Tiga kali. . .

Sayang sekali sama sekali tak ada reaksi apapun. Wajah dokter terlihat muram. Dengan pandangan mata Dokter ke Suster. Suster langsung mengerti dan menutup Appa dengan kain putih hingga ke kepala.

Dokterpun keluar. “Dokter! Bagaimana?!” tanya Omma yang baru saja menghapus air matanya. “Maaf.” Mendengar kata ‘maaf’ Omma dan DongHwa serta DongHae merasa hati mereka seakan-akan ditusuk belati. “BOHONG! Dokter berbohong kan?” teriak DongHae. “Maaf, sekali lagi maaf.” Ulang dokter itu.

DongHae yang tak terima langsung berlari mendobrak pintu. Dilihatnya Appa-nya sudah tertutup kain. DongHae merasa kakinya lemas dan terjatuh. “APPA!!” Jerit DongHae. Air matanya terjatuh. Omma langsung berlari dan memeluk DongHae.

Saat pemakaman.

Pemakaman dilaksanakan esok harinya. Pandangan mata DongHae terlihat kosong dan bengkak akibat menangis. Setelah dikubur dan pembacaan doa, DongHae duduk terdiam bersama Ommanya, sedangkan kakaknya harus ke sekolah karena ada urusan.

“Appa, mianhaeyo. Aku telat mengetahuinya.” Kata DongHae sambil meletakkan bunga lili. “Kalau saja aku tak ngotot seperti waktu itu, Appa tak akan seperti ini—“ perkataan DongHae terputus karena ia menangis. “Semua salahku Appa! Kalau saja saat itu bukan aku saja yang mati!!—“ DongHae terisak. “Kenapa bukan aku saja—“ PLAK! DongHae memegang pipinya.

Ternyata Omma menamparnya. Omma terlihat sangat sedih saat DongHae melihat Ommanya saat menamparnya. “Kau kira Omma akan bahagia kalau kau yang mati?!!!” teriak Omma yang mulai terisak. DongHae hanya bisa diam dan menangis. Ia memeluk Ommanya.

End of Flashback. <puanjangnyo. . menyedihkan pulaT_T>

ToBeCon…

Mian kalau ini ff agak kacau bahasa na… –’

coment yang banyak yah :DDD


Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 28 other followers