This is my world…

Archaebacteria

1. Archaebacteria

Archaebacteria dianggap sebagai bentuk-bentuk kehidupan kuno yang berevolusi secara terpisah dari bakteri dan ganggang biru-hijau. Archaebacteria dibagi dalam tiga golongan yaitu metanogen, halofilik, dan termofilik.

 

b. Bakteri Metanogen

Methanogen adalah mikroorganisme yang menghasilkan metana sebagai produk sampingan metabolik dalam kondisi anoxic. Mereka digolongkan sebagai archaea, kelompok cukup berbeda dari bakteri. Mereka yang umum di lahan basah, di mana mereka bertanggung jawab untuk gas rawa, dan keberanian dari binatang seperti ruminansia dan manusia, di mana mereka bertanggung jawab atas isi metana dari bersendawa di ruminansia dan perut kembung pada manusia. [1] Pada sedimen laut biomethanation umumnya terbatas pada mana sulfat habis, di bawah lapisan atas. [2] Lain extremophiles, ditemukan di lingkungan seperti ventilasi hidrotermal air panas dan kapal selam serta dalam rock “solid” dari kerak bumi, kilometer di bawah permukaan .

Simak

Baca secara fonetik

Secara lebih rinci karakteristik bakteri metanogen disajikan pada tabel II.1 di bawah ini :

Tabel II.2 Karakteristik bakteri metanogen

Karakteristik Metanogen
Bentuk sel Batang, kokus, spirilla, filament, sarcina
sifat Gram + / Gram –
klasifikasi Archaebacteria
Struktur dinding sel Pseudomurein, protein, heteropolysaccharida
Metabolisme anaerob
Sumber energi dan sumber karbon H2 + CO2, H2+ metanol, format, metilamin, metanol(30 % diubah menjadi CH4), asetat (80 % diubah menjadi CH4)
Produk katabolisme CH4 atau CH4 + CO2

Methanopyrus adalah genus methanogen , dijelaskan dengan spesies tunggal, M. Kandleri, kandleri. Ini adalah hyperthermophile , ditemukan di dinding sebuah perokok hitam dari Teluk California pada kedalaman 2000 m, pada temperatur 84-110 ° C. Strain 116 perokok ditemukan dalam cairan hitam dari lapangan hidrotermal Kairei, dapat bertahan dan bereproduksi pada 122 ° C. [2] Ia tinggal di sebuah hidrogenkarbon dioksida lingkungan yang kaya, dan seperti metanogen lain mengurangi bekas metana.  Organisme ini tumbuh 8-10 o C di-CO 2 atmosfer 2 H kandleri Methanopyrus. telah ditemukan di dasar mendalam “m hitam perokok 2.000″ cerobong asap di dasar laut di Teluk California.

 

b. Halofil Ekstrem

Sesuai dengan namanya, golongan Halofil Ekstrem ini merupakan mikroorganisme yang tahan hidup di daerah ektrim seperti perairan dengan kadar garam tinggi (halofil), contohnya Halobacterium.

 

Dalam taksonomi , yang Halobacteria (juga Halomebacteria) adalah kelas dari Euryarchaeota , [1] ditemukan dalam air jenuh atau hampir jenuh dengan garam Mereka juga disebut halophiles , meskipun nama ini juga digunakan untuk organisme lain yang hidup di air asin terkonsentrasi kurang sedikit. Mereka yang paling umum di lingkungan di mana sejumlah besar garam, kelembaban, dan bahan organik yang tersedia.

 

c. Termofil Ekstrem

Termofil hidup didaerah bersuhu tinggi dan bersifat asam, misalnya di sumber air panas serta daerah dengan temperatur tinggi seperti hydrothermal vent (extreme thermofil). Kondisi optimum untuk hidupnya adalah pada suhu 60-80 derajat celsius. Sebagian besar termoasidofil merupakan organisme autotrof dan metabolismenya bergantung pada sulfur. Contoh archaebacteria ini adalah sulfolobus.

 

Sulfolobus spesies tumbuh di mata air gunung berapi dengan pertumbuhan optimal terjadi pada pH 2-3 dan suhu dari 75-80 ° C, membuat mereka acidophiles dan thermophiles dan masing-masing. Sulfolobus sel-sel berbentuk tidak teratur flagellar .

Spesies Sulfolobus umumnya dinamai lokasi dari yang mereka pertama kali diisolasi, misalnya solfataricus Sulfolobus pertama kali diisolasi di Solfatara (gunung berapi) . spesies lainnya dapat ditemukan di seluruh dunia dalam bidang panas bumi atau aktivitas gunung berapi seperti formasi geologi disebut mud pot yang juga dikenal sebagai solfatare (jamak dari solfatara).

Peran Archaebacteria

a. Enzim Archaebacteria ditambahkan ke dalam sabun cuci atau deterjen untuk meningkatkan kemampuan sabun cuci dan deterjen pada suhu dan pH tinggi.

b. Beberapa enzim Archaebacteria juga digunakan dalam industri makanan untuk mengubah pati jagung menjadi dekstrin (sejenis karbohidrat).

c. Beberapa jenis Archaebacteria digunakan untuk mengatasi pencemaran, misalnya tumpahan minyak

2 responses

  1. jelaskan ciri bakteri yang berbeda dengan makhluk hidup lainnya dan tentukan kelompok archaebacteria yang hidup di kawasan gunung berapi !

    November 11, 2011 at 3:59 pm

    • maaf ini cuma buat tugas sekolah🙂

      November 12, 2011 at 2:08 am

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s